23.4 C
Indonesia

Sederet Fakta Yang Diketahui Tentang Balon China Yang Terbang di AS

Must read

AMERIKA SERIKAT – Sebuah “balon mata-mata” Cina terlihat di atas Amerika Latin, kata Pentagon pada Jumat (3/2), sehari setelah benda serupa terlihat di langit AS.

Balon tersebut telah menimbulkan banyak pertanyaan dan meningkatkan ketegangan antara Washington dan Beijing.

Mengutip DW, berikut beberapa fakta mengenai benda tersebut.

Benda apa itu?

China bersikeras bahwa balon yang terlihat di atas Amerika Serikat adalah pesawat sipil yang salah arah dengan kemampuan “self-piloting” yang terbatas.

Benda itu dilaporkan digunakan terutama untuk survei meteorologi sampai angin bertiup kencang.

Meskipun begitu, Amerika Serikat mengatakan benda itu tak diragukan lagi adalah balon mata-mata China seukuran tiga bus.

Menurut Pentagon, balon tersebut membawa sensor dan peralatan pengawasan, dapat bermanuver, dan telah menunjukkan bahwa ia dapat mengubah arah.

Tidak ada informasi tambahan yang dipublikasikan (dalam bentuk publikasi) tentang apakah balon yang terlihat di Amerika Latin berbeda dari yang terlihat di Amerika Utara.

Pentagon awalnya tidak memberikan informasi tentang lokasi persis balon kedua.

Pakar keamanan internasional Ian Chong mengatakan kepada DW bahwa meskipun tidak banyak yang diketahui tentang balon tersebut, balon tersebut dapat digunakan untuk mengumpulkan berbagai data.

“Balon [yang terbang di] ketinggian tinggi ini secara umum memiliki berbagai fungsi,” katanya.

“Mereka dapat melakukan apa saja mulai dari pencitraan hingga mengumpulkan sampel dari udara hingga mencoba mengumpulkan sinyal intelijen,” sambungnya.

Ia juga menambahkan bahwa masih belum ada cukup informasi untuk menentukan tujuan balon itu secara tepat.

Di mana balonnya?

Balon pertama bergerak ke arah timur di atas AS pada ketinggian sekitar 18.600 meter (60.000 kaki).

Benda itu telah berkeliaran di daerah sensitif negara bagian barat laut Montana, tempat hulu ledak nuklir disembunyikan.

Seorang juru bicara Pentagon mengatakan itu bisa tetap berada tinggi di atas AS selama “beberapa hari.”

Apa yang dapat dilakukan AS tentang hal ini?

Pejabat AS mengatakan pemerintahan Biden mengetahui balon pertama bahkan sebelum melintasi wilayah udara AS di Alaska awal pekan lalu.

Dalam pernyataan publik pertama pada Kamis (2/2) malam, sekretaris pers Pentagon Brigjen. Jenderal Pat Ryder mengatakan bahwa balon tersebut bukanlah ancaman militer atau fisik, yang menyiratkan bahwa balon tersebut tidak membawa senjata.

Ia juga menambahkan bahwa “begitu balon terdeteksi, pemerintah AS segera bertindak untuk melindungi dari pengumpulan informasi sensitif.”

Menurut pejabat AS, Presiden Joe Biden awalnya ingin menembak jatuh balon tersebut, tetapi para pemimpin Pentagon sangat menyarankan Biden untuk tidak melakukannya karena berisiko terhadap keselamatan orang-orang di lapangan, dan presiden setuju.

Bagaimana balon itu akan mempengaruhi hubungan AS-China?

Balon tersebut telah mendorong Menteri Luar Negeri AS Antony Blinken untuk menunda perjalanannya ke Beijing.

Kunjungan itu akan dijadwalkan ulang setelah keadaan memungkinkan, kata seorang pejabat senior Departemen Luar Negeri, Jumat.

Sebelumnya, Blinken menyebut tindakan China “tidak bertanggung jawab” dan “tidak dapat diterima”.

Dia mengatakan dunia mengharapkan AS dan China untuk mengelola hubungan mereka secara bertanggung jawab.

AS melakukannya dan mengharapkan hal yang sama dari China, kata Blinken.

Pada Sabtu (4/2), Kementerian Luar Negeri China mengklaim bahwa “China … tidak pernah melanggar wilayah dan wilayah udara negara berdaulat mana pun.”

Mereka menambahkan bahwa “beberapa politisi dan media di Amerika Serikat menggunakan insiden tersebut sebagai dalih untuk menyerang dan mencoreng China.”

Kedua negara bersikeras untuk terus mempertahankan saluran komunikasi yang terbuka.

Wen-Ti Sung, seorang ilmuwan politik di Universitas Nasional Australia, mengatakan kepada DW bahwa insiden tersebut menunjukkan “betapa goyahnya” hubungan antara China dan AS.

“Bahkan jika insiden yang relatif kecil seperti itu dapat menggagalkan kunjungan yang telah lama diantisipasi pada tingkat ini, itu menunjukkan bahwa mereka masih kesulitan untuk mempercayai satu sama lain sebagai mitra jangka panjang yang dapat diandalkan,” katanya.

Dia menambahkan bahwa China juga perlu menemukan cara untuk meningkatkan hubungan dengan anggota parlemen AS, karena pernyataan Departemen Luar Negeri mencatat bahwa penundaan Blinken terjadi setelah konsultasi dengan Kongres.

“Ini menandakan alasan utama di balik keputusan AS untuk menunda perjalanan itu berkaitan dengan tekanan Kongres,” katanya, mencatat bahwa pemerintahan Presiden Joe Biden kemungkinan besar akan menghadapi kritik dari anggota parlemen dari Partai Republik.


Sumber: DW

spot_img

More Articles

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

- Advertisement -spot_img

Artikel Baru