29.4 C
Indonesia

Peneliti Temukan Bukti Adanya Praktik Penggunaan Narkoba Pada Zaman Perunggu

Must read

SPANYOL – Para peneliti telah menemukan bukti penggunaan narkoba pada zaman dahulu, tepatnya dalam upacara-upacara yang diadakan pada zaman perunggu.

Analisis terhadap helai rambut manusia dari situs pemakaman di Menorca, Spanyol, menunjukkan peradaban manusia purba menggunakan obat halusinogen yang berasal dari tumbuh-tumbuhan.

Temuan ini adalah bukti langsung pertama penggunaan narkoba kuno di Eropa, yang mungkin digunakan sebagai bagian dari upacara ritual, kata para peneliti.

Peneliti mendeteksi adanya skopolamin, efedrin, dan atropin dalam tiga sampel rambut yang direplikasi.

Atropin dan skopolamin secara alami ditemukan dalam keluarga tumbuhan terong-terongan dan dapat menyebabkan delirium, halusinasi, dan perubahan persepsi sensorik.

Sementara itu, efedrin adalah stimulan yang berasal dari spesies semak dan pinus tertentu yang dapat meningkatkan kegembiraan, kewaspadaan, dan aktivitas fisik.

Menulis di jurnal Scientific Reports, penulis mengatakan, “Pada awal periode Paleolitik, manusia menemukan sifat non-makanan dari tumbuhan tertentu.

“Hasil yang disajikan di sini menunjukkan bahwa beberapa tanaman yang mengandung alkaloid dikonsumsi oleh orang-orang zaman perunggu dari Menorca (meskipun Solanaceae dan Ephedra bukan satu-satunya yang telah dikonsumsi).

“Menariknya, zat psikoaktif yang terdeteksi dalam penelitian ini tidak cocok untuk mengurangi rasa sakit yang terlibat dalam kondisi paleopatologi parah yang dibuktikan pada populasi yang terkubur di Gua Es Carritx, seperti abses periapikal, karies parah, dan artropati.

“Mengingat potensi toksisitas alkaloid yang ditemukan di rambut, penanganan, penggunaan, dan aplikasinya mewakili pengetahuan yang sangat khusus.

“Pengetahuan ini biasanya dimiliki oleh dukun, yang mampu mengendalikan efek samping obat tanaman melalui ekstasi yang memungkinkan diagnosis atau ramalan.”

Para ilmuwan berpendapat adanya zat ini mungkin karena konsumsi beberapa tumbuhan terong-terongan, seperti mandrake, tumbuhan atau apel berduri, dan pinus sendi.

Diperkirakan tanaman-tanaman obat ini mungkin telah digunakan sebagai bagian dari upacara ritual yang dilakukan oleh seorang dukun.

Lingkaran konsentris pada wadah kayu tempat mereka ditemukan mungkin telah menggambarkan mata dan bisa melambangkan penglihatan batin terkait dengan kondisi kesadaran yang berubah akibat obat, saran para peneliti.

Karena perubahan budaya sekitar 2.800 tahun yang lalu, penulis berspekulasi bahwa wadah tersebut disegel di ruang gua untuk melestarikan tradisi kuno ini.

Bukti sebelumnya tentang penggunaan obat-obatan prasejarah di Eropa didasarkan pada bukti tidak langsung seperti deteksi alkaloid opium dalam wadah zaman perunggu, penemuan sisa-sisa tanaman obat dalam konteks ritual dan penampakan tanaman obat dalam penggambaran artistik.

Elisa Guerra-Doce, dari University of Valladolid di Spanyol, dan rekannya memeriksa untaian rambut dari Gua Es Carritx, yang pertama kali dihuni sekitar 3.600 tahun lalu dan berisi ruangan yang digunakan sebagai ruang pemakaman hingga sekitar 2.800 tahun lalu.

Menurut penelitian sebelumnya, sekitar 210 orang dikebumikan di ruangan ini.

Namun, helai rambut dari individu tertentu saja yang diwarnai merah, ditempatkan di wadah kayu dan tanduk yang dihias, dan dipindahkan ke ruang tertutup terpisah jauh di belakang gua.

Helai rambut ini berasal dari sekitar 3.000 tahun yang lalu.

 

Sumber: The Guardian

 

Baca juga: Peneliti Ungkap Kondisi Kesehatan Beethoven Sebelum Meninggal Lewat Analisis Genom

spot_img

More Articles

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

- Advertisement -spot_img

Artikel Baru