23.4 C
Indonesia

Punya Penyakit Mental, Wanita Ini Tak Diketahui Telah Meninggal Hingga 3 Tahun Setelahnya

Must read

INGGRIS – Seorang wanita dengan penyakit mental ditemukan dalam “keadaan mumi, hampir kerangka” setelah terbaring tak bernyawa selama lebih dari tiga tahun di flatnya, kata keluarganya.

Laura Winham “ditinggalkan dan dibiarkan mati” oleh NHS dan layanan sosial sebelum jenazahnya ditemukan oleh kakaknya pada Mei 2021, kata mereka.

Diberitakan oleh BBC, wanita berusia 38 tahun itu diperkirakan meninggal pada November 2017 setelah dirujuk ke panti sosial dua kali pada tahun-tahun sebelumnya.

Dewan Surrey mengatakan hal itu adalah “kasus yang benar-benar tragis”.

NHS juga telah dihubungi untuk dimintai komentar.

Winham adalah penderita skizofrenia. Ia tinggal di perumahan sosial di Woking, Surrey, dan terasing dari keluarganya.

Pada tahun 2014, rujukan dibuat untuk Pemulihan Kesehatan Mental Komunitas Woking dan dokter umum.

Keluarga Winham mengatakan rujukan itu menandai bahwa wanita itu tampaknya memiliki “masalah kesehatan mental yang tak terobati”. Rujukan ini sayangnya tidak ditindaklanjuti.

Setelah mengunjunginya pada bulan Oktober 2017, yang mungkin adalah kali terakhir seseorang melihatnya hidup, petugas Polisi Surrey melaporkan ke Surrey County Council bahwa wanita itu telah “mengabaikan diri sendiri, memiliki sedikit makanan, dan tampaknya tidak mengetahui cara mengakses layanan lokal untuk mendapatkan bantuan”.

Tak lama setelah kunjungan ini, penandaan pada kalender Winham pun berhenti. Salah satu entri terakhirnya berbunyi, “Saya butuh bantuan.”

Saudara perempuan Winham, Nicky, mengatakan keluarganya tidak dapat mempertahankan kontak dengannya setelah bertahun-tahun menderita skizofrenia.

Hal itu kemudian berkembang menjadi pemahaman pada dirinya bahwa mereka akan menyakitinya.

Ia mengatakan meskipun “tanda-tanda peringatan” tentang kesehatan mentalnya yang memburuk, “semua orang tampaknya menutup mata”.

“Setiap orang yang berhubungan dengan Laura dan memiliki kewajiban padanya pada tahap tertentu hanya menyeka tangan mereka dan melupakannya,” katanya.

“Ia ditinggalkan dan dibiarkan mati.

“Sungguh memilukan memikirkan bagaimana ia hidup dalam beberapa tahun terakhir hidupnya, tidak dapat meminta bantuan, tanpa ada orang di sana untuknya,” sambung Nicky.

Iftikhar Manzoor dari Hudgell Solicitors, yang bertindak untuk keluarga Winham, mengatakan, “Laura dirujuk ke tim perawatan sosial dewasa dua kali, pertama pada 2014 dan kemudian oleh polisi pada Oktober 2017.

“Penilaian atas kebutuhannya tidak dilakukan. Tidak diragukan lagi, ini jelas merupakan peluang yang hilang untuk campur tangan dan melakukan pemeriksaan kesejahteraan,” imbuhnya.

‘Kasus yang benar-benar tragis’

Polisi Surrey mengatakan bahwa setelah mereka menerima laporan kekhawatiran atas keselamatan di sebuah alamat di Woking pada 24 Mei 2021, mereka mendatangi properti tersebut dan menemukan mayat seorang wanita berusia 30-an.

Petugas merasa lega bahwa tidak ada keterlibatan pihak ketiga dalam kematian wanita itu setelah dilakukan penyelidikan. Sebuah file juga diserahkan ke koroner.

Seorang juru bicara pasukan menambahkan, “Petugas sebelumnya menghadiri alamat tersebut pada Oktober 2017. Tidak ada pelanggaran yang teridentifikasi dan sebuah laporan diselesaikan dan dibagikan dengan perawatan sosial orang dewasa pada saat itu.”

Seorang juru bicara Surrey County Council mengatakan itu adalah kasus yang “benar-benar tragis” dan kompleks, dan “setiap aspek” harus ditinjau.

“Kami berkomitmen untuk berpartisipasi penuh dalam proses pemeriksaan,” tambah mereka.

Mereka mengonfirmasi bahwa mereka akan memberikan informasi apa pun yang diperlukan untuk mendukung pertanyaan investigasi.

 

Sumber: BBC

spot_img

More Articles

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

- Advertisement -spot_img

Artikel Baru