23.4 C
Indonesia

Amerika Serikat Tembak Jatuh “Balon Pengintai China” ke Pantai Carolina

Must read

AMERIKA SERIKAT – Amerika Serikat pada Sabtu (4/2) menjatuhkan balon pengintai China yang diduga pertama kali terlihat di atas area sensitif Montana awal pekan lalu.

“Kami berhasil menurunkannya, dan saya ingin memuji penerbang kami yang melakukannya,” kata Presiden AS Joe Biden, menambahkan bahwa ia telah mengizinkan jatuhnya balon tersebut pada Rabu (1/2).

Tayangan televisi tampak mengabadikan momen saat balon itu dipukul jatuh, dengan balon itu tampak hancur dan mulai kehilangan ketinggian.

Jet militer AS terbang di sekitarnya, begitu juga kapal-kapal di bawah dalam upaya untuk memulihkan puing-puing. Balon itu ditembak jatuh di atas air yang relatif dangkal.

Para pejabat mengatakan operasi pemulihan sedang dilakukan untuk mengambil puing-puing dan elemen kunci dari peralatan pengawasan yang diklaim milik China selama beberapa hari mendatang.

AS secara resmi memberi tahu China tentang penembakan itu pada hari Sabtu, lapor kantor berita Reuters mengutip seorang pejabat AS.

Seorang pejabat senior administrasi AS menolak klaim China bahwa balon itu untuk “penggunaan sipil” dan secara tidak sengaja melintasi Amerika Serikat.

“Ini adalah balon pengintai RRT,” kata seorang pejabat anonim kepada CNN. “Balon pengintai ini dengan sengaja melintasi Amerika Serikat dan Kanada dan kami yakin balon itu berusaha untuk memantau situs-situs militer yang sensitif.”

Bagaimana reaksi China terhadap jatuhnya balon?

China menyatakan “ketidakpuasan yang kuat” dengan penggunaan kekuatan AS untuk menyerang pesawat “sipil tak berawak”, menyebutnya sebagai “pelanggaran serius terhadap praktik internasional”.

Dalam sebuah pernyataan Kementerian Luar Negeri pada Minggu (5/2), Beijing mengancam akibat atas insiden tersebut.

“China akan dengan tegas menjunjung tinggi hak dan kepentingan sah perusahaan yang relevan, dan pada saat yang sama berhak untuk mengambil tindakan lebih lanjut sebagai tanggapan,” kata pernyataan Kementerian Luar Negeri.

Kementerian Pertahanan China mengatakan “berhak menggunakan sarana yang diperlukan untuk menghadapi situasi serupa,” meskipun tidak jelas jenis situasi apa yang dimaksud.

Austin mengatakan balon berusaha ‘untuk mengawasi situs strategis’

Dalam sebuah pernyataan pada Sabtu, Menteri Pertahanan AS Lloyd Austin mengatakan balon itu dijatuhkan di atas perairan lepas pantai Carolina Selatan menggunakan pesawat tempur AS.

Ia menambahkan bahwa balon tersebut berusaha “untuk mengawasi situs-situs strategis di benua Amerika Serikat.”

Austin mengatakan Biden telah menyetujui rencana militer untuk menembak jatuh saat balon itu tidak lagi menjadi ancaman bagi nyawa AS.

Jatuhnya balon tersebut dikoordinasikan dan didukung oleh Pemerintah Kanada.

“Tindakan yang disengaja dan sah hari ini menunjukkan bahwa Presiden Biden dan tim keamanan nasionalnya akan selalu mengutamakan keselamatan dan keamanan rakyat Amerika sambil menanggapi secara efektif pelanggaran yang tidak dapat diterima oleh RRT atas kedaulatan kita,” katanya.

Pembatasan wilayah udara merupakan petunjuk untuk operasi tersebut

Lalu lintas udara di dekat lokasi balon telah dihentikan pada Sabtu, sesaat sebelum benda melayang itu ditembak jatuh.

Otoritas Penerbangan Federal AS (FAA) mengatakan telah memblokir sementara penerbangan sipil dalam jarak 100 mil persegi di atas Samudra Atlantik dan pantai Carolina Selatan.

Dalam dokumen yang diunggah di situsnya, FAA memperingatkan pilot bahwa militer dapat menggunakan kekuatan mematikan jika pesawat melanggar larangan dan tidak mematuhi perintah untuk pergi.

Saran awal untuk menembak jatuh “balon mata-mata” yang dicurigai dengan jet tempur F-22 ditolak oleh militer, dengan alasan risiko yang ditimbulkan oleh puing-puing yang jatuh lebih besar daripada ancaman yang dirasakan dari balon itu sendiri.

Akan tetapi, komentar itu dibuat tentang kemungkinan menembak jatuh di atas tanah AS, dengan puing-puingnya kemungkinan besar jatuh ke darat, bukan ke laut.

Jam-jam terakhir balon dihabiskan di atas Carolina

Pada Sabtu pagi, balon itu dilaporkan terlihat di atas Carolina, menuju Atlantik.

Polisi di South Carolina mengakui kehadirannya dan mendesak orang-orang untuk tidak mencoba mengambil tindakan sendiri.

Mereka mengatakan peluru dari senjata masyarakat tidak akan mencapai balon di ketinggian tersebut, melainkan akan jatuh kembali ke tanah.

Sesaat sebelumnya, Biden mengatakan tentang balon itu, “Kami akan membereskannya.”

Pertama kali terlihat awal pekan lalu, insiden balon menyebabkan Menteri Luar Negeri AS Antony Blinken menunda kunjungan berisiko tinggi ke Beijing, yang bertujuan untuk meredakan ketegangan yang meningkat antara kedua negara.

China menyatakan bahwa balon itu digunakan untuk tujuan meteorologi “sipil” yang menyimpang dari jalurnya “karena pengaruh angin barat dan kemampuan kontrolnya yang terbatas.”

Apa yang dikatakan Cina tentang kunjungan Blinken?

Menanggapi pertanyaan tentang keputusan Blinken untuk menunda kunjungannya, juru bicara Kementerian Luar Negeri China membantah bahwa kunjungan itu telah diumumkan.

Akan tetapi, ia mengatakan bahwa menjaga kontak “di semua tingkatan” adalah penting, menambahkan bahwa presiden China dan AS telah menyetujui hal itu selama pertemuan yang jarang terjadi di Bali November lalu.

Juru bicara itu sekali lagi menegaskan penyangkalan negara bahwa balon itu diterbangkan untuk tujuan pengawasan.

Ia menggambarkannya sebagai “pesawat sipil yang digunakan untuk penelitian, terutama tujuan meteorologi” dalam pernyataan Kementerian Luar Negeri pada Sabtu.

Ia mengatakan China bertindak sesuai dengan hukum internasional dan menghormati kedaulatan dan integritas wilayah semua negara.

“Beberapa politisi dan media di AS telah heboh untuk menyerang dan mencoreng China. Pihak China dengan tegas menentang itu,” katanya.

 

Sumber: DW

spot_img

More Articles

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

- Advertisement -spot_img

Artikel Baru