22.4 C
Indonesia

Meksiko Tetapkan Situs Otomi Sebagai Monumen Kuno Pertama

Must read

MEKSIKO – Sebuah situs kuno Meksiko yang telah berusia lebih dari 1.000 tahun baru-baru ini dinyatakan sebagai zona arkeologi pertama di negara itu.

Pengumuman itu dirilis oleh lembaga barang antik setempat INAH pada hari Selasa (20/9), setelah 10 tahun penelitian dengan pemotongan anggaran yang tajam untuk penelitian arkeologi beberapa tahun terakhir.

Cañada de la Virgen adalah nama modern yang diberikan untuk pusat upacara Otomi kuno tersebut.

Situs itu terletak di dekat San Miguel de Allende, yang merupakan sebuah kota pegunungan yang indah sekaligus tujuan wisata.

Situs pra-Hispanik tersebut memiliki kompleks kuil batu besar dan struktur lainnya, banyak yang selaras dengan benda-benda astronomi, dan diyakini telah mencapai puncaknya sekitar 600–900 M, sezaman dengan lusinan kutipan utama Maya.

Permukiman Otomi kuno sebagian besar berkerumun di sekitar negara bagian Puebla, Hidalgo, dan Guanajuato di Meksiko tengah saat ini, tempat Cañada de la Virgen berada.

Hal itu terus bertahan sebelum ditaklukkan oleh suku Aztec pada abad ke-14 dan dimasukkan ke dalam kerajaan mereka yang luas.

Para ahli percaya bahwa versi kuno bahasa Otomi mungkin merupakan bahasa yang digunakan di Teotihuacan, kota metropolis kuno di dekat Mexico City serta rumah bagi piramida dan kuil yang menjulang tinggi.

Bahasa Otomi sendiri masih digunakan sampai sekarang.

Dalam sebuah pernyataan, INAH menekankan bahwa penunjukan situs tersebut sebagai monumen arkeologi yang dilindungi adalah yang pertama di bawah pemerintahan Presiden Andres Manuel Lopez Obrador.

Sebagai informasi, ia adalah sosok yang telah memangkas anggaran penelitian arkeologi selama beberapa tahun terakhir sebagai bagian dari upaya penghematan.

Deklarasi tersebut, yang diberikan berdasarkan keputusan presiden, memberikan perlindungan terhadap pengembangan komersial dan proyek bangunan lainnya.

INAH menambahkan bahwa penggalian arkeologi masa lalu di Cañada de la Virgen telah mengungkap artefak dari pantai Pasifik dan Atlantik.

Hal itu berarti bahwa situs tersebut terletak di sepanjang rute perdagangan utama.

Lopez Obrador sendiri telah menghadapi serangan balasan dari komunitas suku Maya di semenanjung Yucatan yang kaya secara arkeologis.

Mereka memprotes proyek kereta wisata bernilai miliaran dolar yang sedang dibangun, yang dikhawatirkan para kritikus akan merusak ekosistem yang rapuh dan reruntuhan yang belum ditemukan.

Obrador berpendapat proyek itu akan mendorong pembangunan di selatan Meksiko yang lebih miskin sambil meminimalkan kerusakan lingkungan.

 

Sumber: Reuters

spot_img

More Articles

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

- Advertisement -spot_img

Artikel Baru