26.4 C
Indonesia

Jaksa ICC Ajukan Surat Perintah Penangkapan Netanyahu dan Pemimpin Hamas

Must read

JAKARTA – Kepala jaksa Pengadilan Kriminal Internasional (ICC) telah mengajukan surat perintah penangkapan terhadap para pemimpin tinggi Israel dan Hamas atas tuduhan kejahatan perang.

Jaksa ICC Karim Khan pada Senin (20/5) mengatakan bahwa kantornya telah mengajukan surat perintah penangkapan bagi para pemimpin Israel dan Hamas atas dugaan kejahatan yang dilakukan selama serangan yang dipimpin Hamas pada 7 Oktober di Israel selatan dan perang Israel berikutnya di Gaza.

Diberitakan Al Jazeera, Khan mengumumkan bahwa kantornya memiliki “alasan yang masuk akal” untuk meyakini bahwa Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu dan Menteri Pertahanan Yoav Gallant memikul “tanggung jawab pidana” atas “kejahatan perang dan kejahatan terhadap kemanusiaan”.

Khan juga mengajukan surat perintah penangkapan terhadap tiga pemimpin Hamas – Yahya Sinwar, Mohammed Diab Ibrahim al-Masri (juga dikenal sebagai Deif), dan Ismail Haniyeh – atas kejahatan perang dan kejahatan terhadap kemanusiaan.

Khan mengatakan timnya telah menemukan bukti bahwa Israel “secara sengaja dan sistematis telah merampas benda-benda yang sangat diperlukan oleh penduduk sipil di seluruh wilayah Gaza untuk kelangsungan hidup manusia”.

“Ini terjadi bersamaan dengan serangan lain terhadap warga sipil, termasuk mereka yang sedang mengantri untuk mendapatkan makanan; terlambatnya pengiriman bantuan oleh lembaga-lembaga kemanusiaan; dan serangan serta pembunuhan pekerja bantuan, yang memaksa banyak lembaga untuk menghentikan atau membatasi operasi mereka di Gaza,” katanya.

Khan menambahkan bahwa pengepungan Israel di Jalur Gaza dengan menutup penyeberangan perbatasan dan membatasi pengiriman makanan, air, dan pasokan medis adalah bagian dari rencana Israel untuk menggunakan kelaparan sebagai “metode perang”.

Mengenai kejahatan yang diduga dilakukan oleh Hamas, Khan mengatakan kantornya memiliki “alasan yang masuk akal untuk percaya” bahwa Sinwar, Deif dan Haniyeh “bertanggung jawab secara pidana atas pembunuhan ratusan warga sipil Israel” selama serangan 7 Oktober.

Serangan Hamas terhadap Israel selatan “menuntut akuntabilitas”, katanya, seraya menambahkan bahwa ada juga “alasan yang masuk akal” untuk percaya bahwa para tawanan yang diambil oleh kelompok tersebut dan ditahan di Gaza telah ditahan dalam “kondisi yang tidak manusiawi dan beberapa di antara mereka menjadi sasaran kekerasan seksual, termasuk pemerkosaan, saat ditahan”.

Hamas mengecam permohonan surat perintah penangkapan bagi para pemimpinnya dan pejabat Israel, yang dikatakannya “menyamakan korban dengan algojo”.

Dalam sebuah pernyataan, kelompok tersebut mengatakan mereka mempunyai hak untuk melawan pendudukan Israel, termasuk “perlawanan bersenjata”.

Israel sendiri bukan anggota ICC dan tidak mengakui yurisdiksinya. Beberapa menteri Israel mengecam pengumuman Khan.

Menteri Kabinet Perang Benny Gantz mengatakan tindakan tersebut adalah “kejahatan bersejarah”.

“Menggambarkan persamaan antara pemimpin negara demokratis yang bertekad mempertahankan diri dari teror keji dengan pemimpin organisasi teror yang haus darah adalah distorsi mendalam terhadap keadilan dan kebangkrutan moral yang mencolok,” kata Gantz.

Pemimpin oposisi Yair Lapid menyebut keputusan itu sebagai “bencana”. Menteri Keuangan sayap kanan Bezalel Smotrich mengatakan keputusan itu adalah “pertunjukan kemunafikan dan kebencian terhadap Yahudi”.

“Surat perintah penangkapan terhadap mereka adalah surat perintah penangkapan terhadap kita semua,” katanya.

Bulan lalu, Netanyahu mengatakan akan menjadi “skandal dalam skala bersejarah” jika ICC mengeluarkan surat perintah penangkapan terhadap pejabat senior pemerintah.

“Saya ingin memperjelas satu hal: tidak ada keputusan, baik di Den Haag maupun di tempat lain, yang akan merusak tekad kami untuk mencapai semua tujuan perang – pembebasan semua sandera kami, kemenangan penuh atas Hamas, dan janji bahwa Gaza tidak akan lagi menjadi ancaman bagi Israel,” katanya.

Setidaknya 35.562 orang telah tewas dalam perang Israel di Gaza, menurut otoritas kesehatan Palestina, dan lembaga-lembaga bantuan juga telah memperingatkan akan meluasnya kelaparan dan kekurangan bahan bakar dan pasokan medis.

Setidaknya 1.139 orang tewas dalam serangan pimpinan Hamas terhadap Israel, menurut penghitungan Al Jazeera berdasarkan statistik Israel, dan sekitar 250 lainnya disandera.

spot_img

More Articles

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

- Advertisement -spot_img

Artikel Baru