24.4 C
Indonesia

Taksi Udara Listrik Pertama di Dunia Lakukan Uji Coba di Guangdong

Must read

CHINA – AutoFlight, pelopor domestik dalam pesawat lepas landas dan pendaratan vertikal elektrik (eVTOL), telah melakukan apa yang dikatakan sebagai penerbangan demonstrasi taksi udara elektrik antarkota pertama di dunia di Provinsi Guangdong, China Selatan.

Penerbangan tersebut berlangsung pada Selasa (27/2) antara Shenzhen dan Zhuhai, yang bertujuan untuk mempromosikan aktivitas di wilayah udara dengan ketinggian rendah.

Sektor penerbangan umum akan memainkan peran dominan dalam upaya tersebut, yang akan mencakup pesawat eVTOL.

Penerbangan tersebut lepas landas dari Pelabuhan Rumah Kapal Pesiar Shekou di Shenzhen dan mendarat di Pelabuhan Jiuzhou di kota tetangga, Zhuhai.

Jarak garis lurus antara kedua tempat tersebut kurang dari lima kilometer, tetapi bepergian dengan mobil berarti mengambil jalan memutar melalui Jembatan Nansha atau Jembatan Humen, yang dapat memakan waktu dua hingga tiga jam.

Penerbangan ini akan memberikan pilihan yang lebih cepat bagi penumpang yang bolak-balik antara Shenzhen dan Zhuhai, kata AutoFlight.

Pesawat ini diharapkan dapat memangkas kebutuhan akan bandara dan landasan pacu tradisional dan mempersingkat perjalanan antarkota menjadi hanya 20 menit.

Perusahaan tersebut mengatakan bahwa modul inti diproduksi di dalam negeri.

Pesawat ini dirancang untuk mengangkut lima orang dengan kecepatan hingga 200 kilometer per jam, dan dapat beroperasi hingga 250 kilometer dengan sekali pengisian daya.

Menurut perusahaan, ini adalah satu-satunya pesawat di dunia yang memiliki jarak tempuh sejauh itu.

Pesawat ini sedang mengajukan permohonan sertifikat kelaikan terbang dan diharapkan untuk memulai penerbangan penumpang reguler pada tahun 2026.

Keberhasilan penerbangan perdana ini menggarisbawahi peningkatan daya saing Tiongkok dalam hal penelitian dan pengembangan di bidang penerbangan.

Pesawat ini juga dapat digunakan untuk logistik dan tamasya, kata orang dalam.

Banyak perusahaan di seluruh dunia bertujuan untuk memproduksi dan mengoperasikan pesawat semacam itu, kata Wang Peng, seorang peneliti di Akademi Ilmu Sosial Beijing, kepada Global Times pada Kamis (29/2).

Pesawat ini akan melayani permintaan transportasi yang melonjak di Guangdong-Hong Kong-Macao Greater Bay Area, lanjut Wang.

Perkembangan pesat ekonomi dataran rendah di Shenzhen didukung oleh upaya China yang terus berkembang di bidang ini, termasuk dukungan kebijakan.

Para pembuat kebijakan China sangat mementingkan pengembangan ekonomi dataran rendah sebagai sektor strategis yang sedang berkembang, kata para ahli.

Perkiraan nilai ekonomi ketinggian rendah negara ini melampaui 500 miliar yuan pada tahun 2023, yang diperkirakan akan meningkat empat kali lipat pada tahun 2030, menurut Administrasi Penerbangan Sipil China.

Terdapat 689 perusahaan penerbangan umum di China, dengan 3.173 pesawat penerbangan umum dan 451 bandara penerbangan umum.

Pada akhir tahun 2023, terdapat lebih dari 1.700 perusahaan drone di Shenzhen, pusat inovasi global, dengan nilai produksi tahunan sebesar 96 miliar yuan.

spot_img

More Articles

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

- Advertisement -spot_img

Artikel Baru