29.4 C
Indonesia

Slovakia Ikut Larang Impor Produk Pertanian Murah Ukraina

Must read

SLOVAKIA – Menyusul Hungaria yang mengancam akan memperpanjang larangan biji-bijian, Slovakia menjadi negara ketiga di Eropa yang menghentikan impor beberapa produk pertanian Ukraina.

Keputusan itu muncul di tengah kekhawatiran akan kelebihan pasokan yang akan mendorong turunnya harga barang-barang dan membahayakan petani lokal.

Menteri Pertanian Hungaria Sandor Farkas pada Senin (17/4) mengatakan bahwa, jika Uni Eropa tidak mengambil tindakan yang cukup untuk melindungi petani Hungaria, Budapest mungkin akan menghentikan impor setelah bulan Juni.

“Impor biji-bijian Ukraina tertahan di Hungaria, menurunkan harga sekitar sepertiga, dari tahun ke tahun,” katanya kepada parlemen.

Farkas juga mengatakan dirinya akan menggunakan “semua cara yang mungkin” untuk melindungi petani Hungaria dari gangguan pasar.

Slovakia Akan Larang Impor Produk Pertanian Dari Ukraina

Sementara itu, Slovakia mengatakan akan melarang impor produk pertanian–tetapi bukan biji-bijian–dari Ukraina untuk sementara waktu.

Hal itu disebabkan oleh negara-negara lain di Eropa tengah dan timur yang mengatakan mereka sedang mempertimbangkan tindakan.

Di tengah lonjakan barang pertanian murah Ukraina baru-baru ini di dalam blok tersebut, pejabat dari Polandia dan Hungaria sebelumnya mengumumkan larangan impor biji-bijian Ukraina untuk melindungi kepentingan petani mereka sendiri.

Pemimpin partai pemerintah Polandia, Jarosław Kaczyński, mengatakan bahwa pedesaan Polandia saat ini menghadapi “momen krisis”.

Dan meskipun Polandia mendukung Ukraina, katanya, Polandia terpaksa bertindak untuk melindungi para petaninya.

Komisi Eropa telah menolak larangan-larangan tersebut dan mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa “kebijakan perdagangan Uni Eropa (UE) adalah kompetensi eksklusif dan, oleh karena itu, tindakan sepihak tidak dapat diterima”.

Mengutip Al Jazeera, perwakilan UE diperkirakan akan membahas masalah ini akhir pekan ini.

Para pejabat Ukraina mengatakan mereka menyesali keputusan Polandia, sementara para petani Polandia mungkin menderita, rakyat Ukraina lebih menderita.

“Langkah pertama menurut kami adalah pembukaan transit, karena ini cukup penting dan itu harus dilakukan tanpa syarat dan setelah itu kita akan membicarakan hal lain,” kata Menteri Pertanian Ukraina Mykola Solsky, Senin.

Pembicaraan antara otoritas Ukraina dan mereka yang berada di Polandia, Rumania, dan Slovakia diperkirakan akan dilakukan dalam beberapa hari mendatang.

Ada Apa di Balik Ketegangan Itu?

Setelah Rusia menginvasi Ukraina tahun lalu, Moskow memblokir jalur laut pelabuhan Laut Hitam, menghentikan kapal Ukraina untuk mengangkut biji-bijian dan produk pertanian lainnya ke seluruh dunia.

Blokade berakhir pada Agustus dengan kesepakatan biji-bijian Laut Hitam, di mana Rusia mengizinkan pengangkutan biji-bijian Ukraina.

Uni Eropa telah mencabut semua bea atas biji-bijian Ukraina dan memperkenalkan “jalur solidaritas” untuk memastikan tidak ada hambatan lebih lanjut dalam ekspor global.

Akan tetapi, langkah ini telah membuat marah para petani di seluruh Eropa Timur dan Tengah.

Jalan-jalan telah diblokir di negara-negara seperti Bulgaria dan Rumania, dengan para petani memprotes bahwa biji-bijian Ukraina yang lebih murah membuat mereka menderita kerugian finansial yang sangat besar.

Menteri Pertanian Bulgaria Yavor Gechev mengatakan pada Senin bahwa sementara negaranya bersolidaritas dengan Ukraina, “kelimpahan lokal sedang terjadi di pasar pertanian, karena alih-alih koridor ekspor, negara kami menjadi gudang”.

Negaranya juga tengah berupaya untuk melarang impor dari Ukraina, katanya.

 

Sumber: Al Jazeera

spot_img

More Articles

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

- Advertisement -spot_img

Artikel Baru