22.4 C
Indonesia

Pengeluaran Perjalanan Liburan Imlek di China Tahun Ini Kalahkan Tingkat Sebelum Pandemi

Must read

CHINA – Pendapatan pariwisata di China selama liburan Tahun Baru Imlek yang berakhir pada Sabtu (17/2) melonjak 47,3% secara y-on-y dan melampaui level tahun 2019.

Hal itu terlihat dalam data resmi yang dirilis pada Minggu (18/2) sebagai dampak dari meledaknya perjalanan domestik di tengah liburan yang lebih panjang dari biasanya.

Diberitakan Reuters, data tersebut dapat memberikan kelegaan sementara bagi para pembuat kebijakan karena negara dengan perekonomian terbesar kedua di dunia itu tengah berhadapan dengan risiko deflasi di tengah lemahnya permintaan konsumen.

Akan tetapi, keberlanjutan dari peningkatan pariwisata masih belum dapat dipastikan dan pendapatan pariwisata per perjalanan masih berada di bawah tingkat sebelum pandemi.

Selama liburan, yang dikenal sebagai migrasi tahunan terbesar di dunia, tempat-tempat wisata di seluruh China menjadi saksi atas kerumunan besar.

Pengeluaran pariwisata domestik melonjak 47,3% menjadi 632,7 miliar yuan dari periode liburan yang sama pada tahun 2023, menurut data dari Kementerian Kebudayaan dan Pariwisata.

Jumlah perjalanan domestik yang dilakukan selama liburan tahun ini pun tumbuh 34,3% dari tahun lalu, dengan total 474 juta.

Dibandingkan dengan liburan Tahun Baru Imlek 2019 sebelum pandemi Covid-19 melanda negara tersebut, pengeluaran pariwisata domestik naik 7,7% dan perjalanan domestik meningkat 19%, menurut data kementerian.

Akan tetapi, liburan di tahun 2024 ini berlangsung selama delapan hari, satu hari lebih lama dari liburan Tahun Baru Imlek di tahun 2019.

Kementerian tidak memberikan rincian pengeluaran pariwisata per perjalanan, tetapi menurut perhitungan Reuters berdasarkan data kementerian, pengeluaran rata-rata per perjalanan selama liburan tahun ini mencapai 1.335 yuan atau turun 9,5% dari 1.475 yuan per perjalanan di tahun 2019.

Analis di Goldman Sachs mengatakan dalam sebuah catatan pada Minggu bahwa data pariwisata domestik selama liburan Tahun Baru Imlek membaik dari liburan Tahun Baru awal tahun ini dan Pekan Emas Hari Nasional pada Oktober lalu, namun pendapatan pariwisata per kepala melemah dan tetap di bawah tingkat sebelum pandemi.

Hal ini menunjukkan “penurunan konsumsi masih terlihat secara luas,” kata mereka.

Liburan yang juga disebut Festival Musim Semi ini secara tradisional merupakan waktu bagi ratusan juta orang untuk kembali ke kampung halaman mereka melalui udara, kereta api, atau jalan darat untuk berkumpul kembali dengan anggota keluarga.

Untuk perjalanan internasional, Tiongkok menyaksikan sekitar 13,52 juta perjalanan masuk dan keluar selama liburan, tumbuh 2,8 kali lipat dari periode liburan yang sama tahun lalu, menurut Administrasi Imigrasi Nasional.

Total perjalanan masuk-keluar selama liburan kembali ke level 90% dari level tahun 2019, menurut pemerintah.

Karena menonton film menjadi salah satu kegiatan hiburan paling populer selama liburan, pendapatan box office negara ini melebihi 8 miliar yuan selama delapan hari, menurut Administrasi Perfilman China, menandai rekor tertinggi baru.

Perekonomian telah bergulat dengan berbagai tantangan termasuk penurunan properti dan permintaan yang lesu sejak tahun lalu, memaksa para pembuat kebijakan untuk memangkas suku bunga untuk memacu pertumbuhan bahkan ketika banyak negara maju berfokus untuk menjinakkan inflasi yang sangat tinggi.

Ketika pihak berwenang melakukan tindakan penyeimbangan yang rumit untuk mendukung perekonomian pada saat tanda-tanda tekanan deflasi membutuhkan lebih banyak langkah stimulus, bank sentral RRT membiarkan suku bunga acuan tidak berubah pada hari Minggu ketika menggulirkan pinjaman jangka menengah yang jatuh tempo.

SourceReuters
spot_img

More Articles

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

- Advertisement -spot_img

Artikel Baru