29.4 C
Indonesia

Peneliti Temukan Efek Suara Terhadap Penyembuhan Rasa Sakit Pada Tikus

Pada tikus yang bergerak bebas, white noise berintensitas rendah mengurangi aktivitas neuron di ujung penerima jalur di thalamus.

Must read

CINA – Sebuah tim ilmuwan internasional telah mengidentifikasi mekanisme saraf yang, jika melaluinya, suara dapat meringankan rasa sakit pada tikus.

Dilansir dari Science Daily, temuan tersebut, yang dapat menginformasikan pengembangan metode yang lebih aman untuk mengobati rasa sakit, dipublikasikan di Science.

Penelitian ini dipimpin oleh para peneliti di Institut Nasional Penelitian Gigi dan Kraniofasial (NIDCR); Universitas Sains dan Teknologi China, Hefei; dan Universitas Kedokteran Anhui, Hefei, Tiongkok. NIDCR adalah bagian dari National Institutes of Health.

“Kami membutuhkan metode yang lebih efektif untuk mengelola nyeri akut dan kronis, dan itu dimulai dengan mendapatkan pemahaman yang lebih baik tentang proses saraf dasar yang mengatur rasa sakit,” kata Direktur NIDCR Rena D’Souza, D.D.S., Ph.D.

“Dengan mengungkap sirkuit yang memediasi efek pengurangan rasa sakit dari suara pada tikus, penelitian ini menambah pengetahuan penting yang pada akhirnya dapat menginformasikan pendekatan baru untuk terapi nyeri,” lanjutnya.

Sejak tahun 1960, penelitian pada manusia telah menunjukkan bahwa musik dan jenis suara lainnya dapat membantu meringankan rasa sakit akut dan kronis, termasuk rasa sakit akibat operasi gigi dan medis, persalinan, dan kanker.

Akan tetapi, cara otak menghasilkan pengurangan rasa sakit ini, atau analgesia, masih kurang jelas.

“Studi pencitraan otak manusia telah melibatkan area otak tertentu dalam analgesia yang diinduksi musik, tetapi ini hanya asosiasi,” kata penulis senior Yuanyuan (Kevin) Liu, Ph.D., peneliti jalur kepemilikan Stadtman di NIDCR.

“Pada hewan, kita dapat lebih mengeksplorasi dan memanipulasi sirkuit untuk mengidentifikasi substrat saraf yang terlibat,” imbuhnya.

Para peneliti pertama-tama mengekspos tikus dengan cakar yang meradang ke tiga jenis suara, yaitu musik klasik yang menyenangkan, aransemen ulang yang tidak menyenangkan dari bagian yang sama, dan white noise.

Anehnya, ketiga jenis suara, ketika dimainkan pada intensitas rendah yang berhubungan dengan suara latar belakang (hampir satu tingkat dengan bisikan) mengurangi sensitivitas rasa sakit pada tikus.

Intensitas yang lebih tinggi dari suara yang sama tidak berpengaruh pada respons nyeri hewan.

“Kami benar-benar terkejut bahwa intensitas suara, dan bukan kategori atau kesenangan suara yang berpengaruh,” kata Liu.

Untuk mengeksplorasi sirkuit otak yang mendasari efek ini, para peneliti menggunakan virus tidak menular yang digabungkan dengan protein fluoresen untuk melacak hubungan antara daerah otak.

Mereka mengidentifikasi rute dari korteks pendengaran, yang menerima dan memproses informasi tentang suara, ke thalamus, yang bertindak sebagai stasiun relay untuk sinyal sensorik, termasuk rasa sakit, dari tubuh.

Pada tikus yang bergerak bebas, white noise berintensitas rendah mengurangi aktivitas neuron di ujung penerima jalur di thalamus.

Dengan tidak adanya suara, menekan jalur dengan teknik berbasis molekul ringan dan kecil meniru efek tumpul rasa sakit dari kebisingan intensitas rendah, sementara menyalakan jalur memulihkan sensitivitas hewan terhadap rasa sakit.

Liu mengatakan, tidak jelas apakah proses otak serupa terlibat pada manusia, atau apakah aspek lain dari suara, seperti harmoni atau kesenangan yang dirasakan, penting untuk menghilangkan rasa sakit manusia.

“Kami tidak tahu apakah musik manusia memiliki arti sesuatu bagi hewan pengerat, tetapi memiliki banyak arti yang berbeda bagi manusia–Anda memiliki banyak komponen emosional,” tuturnya.

Hasil ini dapat memberi para ilmuwan titik awal untuk studi untuk menentukan apakah temuan pada hewan tersebut berlaku untuk manusia, dan pada akhirnya dapat menginformasikan pengembangan alternatif yang lebih aman untuk opioid untuk mengobati rasa sakit.

Penelitian ini didukung oleh Divisi Penelitian Intramural NIDCR.

 

Sumber: Science Daily

spot_img

More Articles

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

- Advertisement -spot_img

Artikel Baru