26.4 C
Indonesia

Partai Republik di Florida, AS Larang Wanita Aborsi Saat Kehamilan Masuk Usia 6 Minggu

Must read

FLORIDA – Legislatif yang dipimpin Partai Republik di Florida pada Selasa (7/3) mengajukan undang-undang yang akan melarang pelaksanaan aborsi setelah enam minggu kehamilan.

Larangan itu dikecualikan bagi korban pemerkosaan dan inses jika mereka dapat memberikan bukti resmi dari terjadinya kejahatan tersebut.

Anggota parlemen di DPR dan Senat mengajukan undang-undang serupa untuk membuat aborsi ilegal dua minggu setelah menstruasi pertama orang hamil yang terlewat, memperketat larangan 15 minggu yang mereka setujui tahun lalu.

Tindakan itu juga berupaya mencegah entitas pemerintah dan lembaga pendidikan menggunakan uang publik untuk membantu orang secara finansial bepergian ke luar negara bagian untuk melakukan aborsi.

Larangan 6 minggu yang diusulkan telah mendapat dukungan dari Gubernur Ron DeSantis, yang mengatakan dalam pidato kenegaraan Selasa di Tallahassee bahwa “kami bangga menjadi pro-family dan kami bangga menjadi pro-life.”

Kepada wartawan, ia mengatakan akan menandatangani RUU aborsi menjadi undang-undang.

Mengutip Politico, Republik memiliki mayoritas super di DPR dan Senat, sehingga Demokrat tidak memiliki kemampuan untuk menghentikan undang-undang tersebut.

Proposal aborsi adalah sebuah sinyal yang jelas bahwa DeSantis akan mendukung prioritas konservatif sayap kanan menjelang kemungkinan tawaran pemilu 2024.

Florida, yang pernah menjadi negara bagian ayunan abadi, telah menggeser Republik dalam beberapa tahun terakhir dan gubernur telah memanfaatkan keberhasilan pemilihan GOP dengan mendukung undang-undang yang menindak imigrasi ilegal, melarang Florida Medicaid membayar perawatan yang menegaskan gender, serta membatasi bagaimana ras dan identitas gender dapat diajarkan di sekolah.

Gubernur tahun lalu juga mendukung larangan negara bagian atas aborsi setelah 15 minggu kehamilan dan, setelah Mahkamah Agung membatalkan Roe v. Wade, mengatakan bahwa Florida akan memperluas “perlindungan pro-life“.

Proposal tersebut menuai kritik luas dari Demokrat, termasuk dari juru bicara Gedung Putih Karine Jean-Pierre yang mengatakan proposal tersebut akan memengaruhi jutaan wanita, baik di Florida maupun negara bagian tetangganya yang memiliki batasan lebih ketat tetapi penduduknya bergantung pada Florida untuk mengakses aborsi.

“Kita tahu bahwa larangan ini sudah berdampak buruk pada kesehatan perempuan,” katanya.

“Politisi seperti Gubernur DeSantis… mendukung kutipan, kebebasan untuk semua, tanda kutip, sambil secara langsung menyerang kebebasan untuk membuat keputusan perawatan kesehatan sendiri. Retorika mereka tidak datang tanpa konsekuensi di sini.”

Presiden Senat Kathleen Passidomo (R-Naples) gagal meyakinkan para pemimpin DPR tahun lalu untuk menambahkan pengecualian bagi korban perkosaan dan inses ke larangan 15 minggu.

Pemimpin Demokrat Senat Florida Lauren Book (D-Plantation), yang bekerja dalam dispensasi dengan Passidomo tahun lalu, mengatakan pada Selasa bahwa korban inses sudah melarikan diri dari negara bagian untuk perawatan dan RUU 6 minggu hanya akan memperburuk keadaan mereka.

“Jika itu adalah perang yang mereka inginkan, itu adalah perang yang akan mereka dapatkan,” tulis Book dalam sebuah pernyataan.

“Masalah ini menjembatani perpecahan partisan, dan kami tidak akan kalah semudah yang mereka yakini.”

Perwakilan Negara Bagian Jenna Persons-Mulicka (R-Fort Myers) dan Senator negara bagian Erin Grall (R-Vero Beach), yang mengajukan undang-undang di majelis masing-masing, menyatakan dalam RUU mereka bahwa pengecualian akan berlaku untuk korban yang telah hamil selama kurang dari 15 minggu.

Mereka akan meminta siapa pun yang mencari pengecualian untuk memberikan dokumentasi, seperti perintah penahanan pengadilan atau laporan polisi, untuk membuktikan bahwa mereka menjadi korban.

Anggota parlemen mengajukan RUU itu pada hari pertama sesi Legislatif tahun ini setelah spekulasi berbulan-bulan bahwa legislator akan berusaha untuk lebih membatasi akses aborsi.

Larangan 15 minggu yang mulai berlaku pada bulan Juli diberlakukan tetapi Mahkamah Agung negara bagian saat ini sedang mempertimbangkan tantangan hukum untuk itu.

Penggugat dalam gugatan itu berpendapat larangan 15 minggu melanggar klausul privasi negara bagian yang sebelumnya dikutip oleh pengadilan tinggi Florida untuk membatalkan larangan aborsi.

Pemimpin legislatif Republik awalnya mengatakan larangan di masa depan harus menunggu sampai pengadilan tinggi memutuskan kasus tersebut.

Pada Selasa, Ketua DPR Paul Renner (R-Palm Coast) mengatakan proposal itu saat ini mencakup ketentuan pemicu yang akan memberlakukan larangan 6 minggu jika pengadilan tinggi membatalkan klausul privasi.

Renner mengemukakan argumen negara dalam kasus Mahkamah Agung bahwa klausul privasi terkait dengan hak privasi informasi dan data.

“Ini akan berlanjut dan membicarakan di mana kami ingin mendarat di Florida,” kata Renner. “Di situlah kita mendarat.”

Tindakan yang diusulkan akan menempatkan Florida dengan enam negara bagian lain yang telah menyetujui larangan 6 minggu, termasuk Georgia, Iowa, Kentucky, Louisiana, North Dakota, dan Oklahoma.

RUU tersebut juga menyediakan hingga $30 juta untuk Departemen Kesehatan Florida untuk membuat jaringan dukungan pengasuhan anak di seluruh negara bagian.

Jaringan tersebut akan meningkatkan layanan yang didanai negara yang sudah ditawarkan kepada orang hamil dengan memperluas sumber daya bagi mereka yang melahirkan dalam waktu satu tahun.

Tindakan tersebut juga melarang dokter menggunakan layanan telehealth untuk berkonsultasi dengan pasien tentang pengobatan dengan obat aborsi.

Kepala Aliansi Florida dari Afiliasi Planned Parenthood mengkritik proposal larangan 6 minggu, mengatakan itu akan memperburuk kehidupan orang tua di seluruh negara bagian.

“Larangan aborsi yang hampir total ini tidak ada hubungannya dengan apa yang terbaik untuk warga Florida dan semuanya berkaitan dengan ambisi Ron DeSantis untuk menjadi presiden dan apa yang menurutnya diinginkan oleh pemilih utama Republik,” tulis Direktur Aliansi Laura Goodhue dalam sebuah pernyataan.

 

Sumber: Politico

spot_img

More Articles

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

- Advertisement -spot_img

Artikel Baru