21.4 C
Indonesia

iPhone 15 Tak Layak Dibeli Tahun Ini

Must read

JAKARTA – Beberapa saat lalu, situs review PerfectRec menerbitkan survei soal tingkat kepuasan pengguna iPhone. Hasilnya, iPhone 14 keluaran 2022 lalu mengalami penurunan tingkat kepuasan konsumen.

CNBC Indonesia merilis bahwa penurunan ini adalah yang pertama dialami produk iPhone sejak 2012 lalu, ketika Apple mengeluarkan iPhone 5. 

Menurut peneliti, setidaknya ada 2 faktor yang berkontribusi terhadap penurunan ini.

Pertama, iPhone 14 dinilai minim inovasi sehingga tak memuaskan ekspektasi pengguna. Padahal, harganya lebih mahal.

Selain itu, ketatnya persaingan pabrikan HP yang membuat vendor Android berlomba-lomba menghadirkan spesifikasi mentereng juga dinilai sebagai alasan iPhone 14 dicap kurang memuaskan.

Sebelumnya, CEO Xiaomi, Lei Jun juga mengungkap fakta mengejutkan. Menurut dia, banyak pengguna iPhone 12 yang akhirnya beralih ke Xiaomi 13.

Pada awal tahun ini, Apple juga melaporkan pendapatan yang menurun 5% dari tahun ke tahun (YoY). Lebih spesifik, penjualan iPhone anjlok 8%.

Agaknya iPhone mulai ditinggal oleh para pecinta produk Apple atau kerap disebut ‘Apple Fanboy’. Lantas bagaimana dengan nasib iPhone 15?

Berbagai bocoran soal iPhone 15 yang akan meluncur tahun ini belum memperlihatkan perubahan yang spektakuler. Tak ada desain layar lipat, tak ada lensa periskop, tak ada pengisian daya cepat, dan bahasa bodinya kurang lebih sama.

Dikutip dari DigitalTrends, Jumat (9/6/2023), berikut beberapa alasan kenapa iPhone tak lagi menarik untuk dibeli tahun ini.

iPhone 15 Belum Pakai Layar Lipat

Samsung sudah 4 tahun menyasar segmen pasar layar lipat. Tahun ini, diprediksi desain tersebut makin ramai di pasaran. Pabrikan China seperti Oppo dan Honor sudah memamerkan lini layar lipatnya.

Bahkan, vendor HP murah seperti Realme, OnePlus, dan Vivo juga turut meramaikan pasar ini. Namun, agaknya masih butuh waktu lama untuk Apple ikut bergabung.

Menurut bocoran, iPhone layar lipat baru akan hadir 2024 mendatang. Jika benar, maka tentunya akan lebih menarik membeli iPhone keluaran tahun depan ketimbang tahun ini.

Masalah Ergonomi Pada iPhone

Apple masih mempertahankan desain rata pada sisiannya (flat edges). Desain ini dibawa kembali pada iPhone 12 dan hingga kini masih dipertahankan.

Padahal, iPhone keluaran sebelumnya sudah berubah ke desain lengkung (curved edges) yang lebih nyaman digenggam. Desain sisian melengkung diterapkan pada HP Android premium seperti Galaxy S23 Ultra, Xiaomi 13 Pro, dan OnePlus 11.

Reviewer teknologi Prakhar Khanna mengatakan HP Android premium lebih mementingkan kenyamanan pengguna ketimbang iPhone.

“Saya punya iPhone 12, iPhone 13 Pro Max, dan iPhone 14 Pro Max sebagai perangkat utama. Semuanya tak nyaman digenggam. Untuk perusahaan sekelas Apple, arah desainnya butuh peningkatan,” kata dia.

Kamera iPhone Kalah Jauh sama HP Android

Selama ini, iPhone selalu menjual keunggulan pada aspek fotografi. Namun, iPhone 14 Pro Max yang jadi primadona Apple saat ini nyatanya kalah telak dari pabrikan HP lain.

Kemampuan Night Mode pada iPhone 14 Pro Max dikalahkan Vivo X90 Pro yang memiliki sensor jumbo 1-inci untuk tangkapan cahaya lebih banyak. 

Lensa telefoto iPhone 14 Pro Max pun kalah dengan Galaxy S23 Ultra yang mengakomodir zoom optik hingga 10x.

Kedalaman natural kamera Xiaomi 13 Pro tak ada lawan, begitu juga mode XPan pada HP Oppo dan OnePlus yang membawa perspektif lebih dan tangkapan lebar (wide shot) lebih mumpuni.

Seri iPhone 14 terlalu nyaman dengan kamera 48MP andalannya. Meski memiliki pengaturan ProRAW yang memungkinkan fleksibilitas pengeditan bagi pengguna, tapi secara umum kamera lini tersebut sudah dikalahkan oleh HP Android.

iPhone Belum Punya Pengisian Daya Cepat

Seri iPhone Pro Max dulu punya standar ketahanan baterai di atas rata-rata. Namun, ketika pabrikan HP China seperti Infinix, Realme, dan Xiaomi berlomba-lomba menghadirkan pengisian daya tercepat, iPhone belum menyentuh teknologi standar tersebut.

Realme GT 3 diklaim bisa mengecas penuh dari kondisi kosong dalam waktu kurang dari 10 menit melalui pengisian daya cepat. 

Infinix pun tak kalah dengan menghadirkan pengisian daya 260W yang diklaim mampu mengisi daya penuh dalam waktu 7,5 menit.

Yang terbaru, Xiaomi memamerkan kemampuan pengisian daya 300W yang mampu mengisi daya penuh cuma dalam waktu 4 menit.

iPhone Minim Inovasi Tapi Mahal

Sejak awal, iPhone memang diperuntukkan bagi kelas premium. Orang rela bayar mahal-mahal karena kualitasnya yang tak terkalahkan dan nama brand yang sudah terpercaya.

Namun, di tengah kencangnya persaingan, HP Android berusaha menanjak naik bahkan mengalahkan kualitas iPhone dalam beberapa sektor.

Jika Apple terus-terusan hanya mengandalkan ketenaran brand-nya, bukan tak mungkin posisinya akan disalip pabrikan Android China. 

Apalagi, prediksi analis menyebut vendor China mulai merambah pasar premium untuk menambah margin profit di 2023.

Jadi, Anda masih minat beli iPhone atau beralih ke HP Android?

spot_img

More Articles

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

- Advertisement -spot_img

Artikel Baru