23.4 C
Indonesia

Burger King Dianggap Sesatkan Pelanggan dengan Iklan Whopper Yang Tampak Lebih Besar dari Aslinya

Must read

AMERIKA SERIKAT – Hakim Amerika Serikat memutuskan restoran cepat saji Burger King harus menghadapi tuntutan hukum yang menuduh mereka membuat burger Whopper-nya tampak lebih besar di menu daripada kenyataannya.

Gugatan tersebut menuduh Burger King menyesatkan pelanggan dengan menunjukkan burger tersebut dengan patty yang lebih berisi daging dan bahan-bahan yang “meluap di atas roti”.

“Klaim penggugat tidak benar,” kata Burger King kepada BBC.

Saingannya, McDonald’s dan Wendy’s, juga menghadapi tuntutan serupa di Amerika Serikat.

Gugatan class action terhadap Burger King menuduh bahwa Whopper dibuat agar terlihat 35% lebih besar, dengan jumlah daging lebih dari dua kali lipat dibandingkan dengan apa yang sebenarnya disajikan kepada pelanggan.

Burger King sebelumnya berargumentasi bahwa mereka tidak diharuskan memberi burger yang terlihat “persis seperti gambar”.

Dalam putusannya, Hakim Distrik Roy Altman mengatakan juri harus “memberi tahu kami apa yang dipikirkan orang-orang yang berakal sehat”.

Namun, ia menepis klaim bahwa Burger King menyesatkan pelanggan dengan iklan televisi dan online.

“Roti daging sapi panggang yang digambarkan dalam iklan kami adalah roti yang sama yang digunakan dalam jutaan sandwich Whopper yang kami sajikan untuk para pengunjung di seluruh negeri,” kata juru bicara Burger King dalam sebuah pernyataan setelah keputusan tersebut.

Pengacara Anthony Russo, yang mewakili penggugat, tidak segera menanggapi permintaan komentar dari BBC.

Situs web Burger King mendeskripsikan Whopper sebagai “burger yang menguasai semuanya”, yang berisi patty daging sapi yang “berdaging asli”, dan bahan-bahan lainnya.

Jaringan restoran cepat saji lainnya baru-baru ini menghadapi tantangan hukum atas klaim iklan palsu.

Awal tahun ini, Taco Bell digugat di Amerika Serikat karena menjual pizza dan wraps yang diduga berisi setengah dari isi yang diiklankan.

Tahun lalu, seorang pria di New York mengajukan gugatan class action terhadap McDonald’s dan Wendy’s, dengan ia menuduh kedua perusahaan tersebut melakukan praktik perdagangan yang tidak adil dan menipu.

Gugatan tersebut menuduh bahwa burger McDonald’s dan Wendy’s dalam materi pemasaran setidaknya 15% lebih besar daripada aslinya.

Di Inggris, Otoritas Standar Periklanan (ASA) memeriksa keluhan terkait iklan salah satu burger ayam Burger King pada tahun 2010, yang dikuatkan.

“Dalam hal ini, burgernya tidak terlalu montok dan isinya tidak sebanyak di iklan sehingga kami melarangnya,” kata Donna Castle dari ASA kepada BBC.

“Konsumen harus bisa mempercayai iklan yang mereka lihat dan dengar. Iklan tidak boleh menyesatkan secara material, tidak ambigu, dan tidak membesar-besarkan atau mengabaikan informasi penting apa pun,” tambahnya.

 

Sumber: BBC

 

Baca juga: Susul McDonald’s, Burger King di India Hilangkan Tomat dari Sajian Menu

spot_img

More Articles

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

- Advertisement -spot_img

Artikel Baru