29.4 C
Indonesia

Astronom Temukan “Planet Terlarang” Yang Seharusnya Tidak Ada

Must read

JAKARTA – Para astronom mengumumkan bahwa mereka telah menemukan sebuah “planet terlarang” yang massanya 1,7 kali massa Jupiter di luar tata surya.

Disebut demikian karena planet itu seharusnya tidak lagi ada, mengingat planet itu mengorbit begitu dekat dengan bintang raksasa merah yang telah hancur.

Mengutip laman Space.com, planet itu ditemukan ketika Transiting Survey Satellite (TESS) NASA mengamati bintang raksasa merah induknya selama enam bulan antara Juli 2019 dan Juni 2020.

NASA juga melakukan pengamatan selama enam bulan berikutnya antara Juni 2021 dan Juni 2022, menemukan adanya goyangan karakteristik yang disebabkan oleh planet yang mengorbit.

Diberi nama 8 Ursae Minoris b atau Halla, planet itu mengorbit bintang Baekdu pada jarak 46 juta mil–sekitar setengah jarak antara Bumi dan Matahari.

Sejauh ini, kurangnya planet yang terletak pada orbit yang relatif dekat di sekitar kelas bintang ini telah menyiratkan kepada para astronom bahwa planet tidak dapat bertahan dalam proses yang mengubah bintang seperti Matahari menjadi raksasa merah.

“Ini adalah sistem pertama yang kita ketahui di mana sebuah planet bertahan begitu dekat di sekitar bintang yang membakar helium di intinya,” kata penulis utama penelitian dan astronom University of Hawai’i Marc Hon kepada Space.com.

“Fase pembakaran inti-helium adalah tahap yang dicapai bintang hanya setelah mereka membengkak dan menghabiskan planet terdekat.

“Kematian oleh bintang, terutama ketika bintang pertama kali mengembang menjadi raksasa merah, bukanlah akhir dari semua planet dekat! Dengan kata lain, di sini kita pada dasarnya memiliki ‘planet terlarang’, yaitu planet yang tampaknya selamat dari yaitu salah satu yang tampaknya selamat dari kehancuran yang akan segera terjadi dari bintang induknya yang pernah mengembang. Dengan kata lain, planet ini seharusnya tidak ada hari ini!”

Kematian bintang juga akan terjadi pada Matahari kita, sekitar lima miliar tahun lagi.

Hidrogen yang ada di inti Matahari diprediksi akan habis pada masa itu, membuat intinya runtuh sementara lapisan luarnya membengkak.

Ketika lapisan luar membengkak, ia akan meluas hingga ke sekitar orbit Mars–dengan kata lain, menelan planet bagian dalam tata surya termasuk Bumi.

Untuk Baekdu, yang saat ini memadukan helium menjadi elemen yang lebih berat pada intinya, jalur yang diprediksi menuju fase raksasa merah seharusnya membuatnya membengkak menjadi sekitar 65 juta mil lebarnya.

Hal ini pun mendorong para peneliti untuk berteori bagaimana sebuah planet kini bisa ada di sekitar Baekdu pada jarak sekitar 46 juta mil.

“Yang mengejutkan adalah bahwa kelanjutan keberadaan planet ini menyiratkan berbagai jalur di mana planet dapat bertahan dari evolusi yang mudah menguap dari bintang induknya,” jelas Hon.

 

Sumber: Space.com

spot_img

More Articles

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

- Advertisement -spot_img

Artikel Baru