21.4 C
Indonesia

Ampuni Pelaku Pelecehan Seksual, Presiden Hungaria Mengundurkan Diri

Must read

HUNGARIA – Presiden Hungaria Katalin Novak mengundurkan diri.

Novak mengumumkan pengunduran dirinya pada Sabtu (10/2), menyusul tekanan yang meningkat pada dirinya karena telah mengampuni seorang pria yang dihukum karena membantu menutupi kasus pelecehan seksual di sebuah panti asuhan.

“Saya melakukan kesalahan… Hari ini adalah hari terakhir saya menyapa Anda sebagai presiden,” katanya dalam pidato yang disiarkan di televisi pemerintah, dikutip dari Al Jazeera.

“Saya mengambil keputusan untuk memberikan pengampunan pada April lalu, dengan keyakinan bahwa terpidana tidak melakukan pelecehan terhadap kerentanan anak-anak yang ia awasi.

“Saya melakukan kesalahan karena pengampunan dan kurangnya penalaran dapat memicu keraguan atas nol toleransi yang berlaku terhadap pedofilia,” tambahnya.

Setidaknya 1.000 orang melakukan protes di ibu kota negara itu pada Jumat (9/2), menuntut pengunduran dirinya. Partai oposisi Hungaria juga menuntutnya untuk mundur dari jabatannya.

Novak memutuskan untuk memberikan pengampunan kepada sekitar lebih dari dua puluh orang pada April 2023, sebelum Paus Fransiskus berkunjung ke negaranya.

Di antaranya adalah wakil direktur panti asuhan yang membantu mantan direktur panti tersebut menyembunyikan kejahatannya.

Endre K dijatuhi hukuman tiga tahun empat bulan penjara pada tahun 2022 dan dilarang melakukan semua aktivitas dan pekerjaan yang berhubungan dengan anak di bawah umur selama lima tahun berikutnya.

Akan tetapi, karena pengampunan Novak, ia dibebaskan dan, secara teori, diizinkan untuk kembali ke profesinya.

“Sulit untuk menemukan kata-kata yang tepat ketika keputusan Anda untuk menunjukkan belas kasihan menghilangkan keadilan bagi para korban,” salah satu korban, Mert Pop, menulis di Facebook, meminta Novak untuk memberikan penjelasan.

Novak mengatakan ia tidak akan pernah memaafkan seorang pedofil, termasuk dalam kasus ini. Adapun alasan di balik keputusannya sebelumnya, katanya, tidak bersifat publik dan semua pengampunan bersifat memecah belah.

Presiden wanita pertama

Novak adalah sekutu dan mantan menteri keluarga Perdana Menteri konservatif Viktor Orban. Ia merupakan presiden perempuan pertama dalam sejarah Hungaria sekaligus orang termuda yang pernah menjabat.

Pengunduran dirinya terjadi sebagai gejolak politik yang jarang terjadi di partai nasionalis Hungaria, Fidesz, yang berkuasa dengan mayoritas konstitusional sejak tahun 2010.

Yang juga terlibat dalam pemberian grasi tersebut adalah Judit Varga, tokoh penting Fidesz lainnya yang mendukung grasi tersebut sebagai menteri kehakiman Hungaria saat itu.

Varga diperkirakan akan memimpin daftar kandidat Parlemen Eropa dari Fidesz ketika pemilu diadakan musim panas ini.

Akan tetapi, dalam unggahan Facebook pada hari Sabtu, Varga mengumumkan bahwa ia akan mengambil tanggung jawab politik untuk mendukung pengampunan tersebut, dan “pensiun dari kehidupan publik, mengundurkan diri dari kursi saya sebagai anggota parlemen dan juga sebagai pemimpin daftar EP”.

Pada Kamis, Orban mengumumkan amandemen konstitusi untuk melarang terpidana pelaku kekerasan terhadap anak menerima grasi.

Meskipun Orban tidak secara langsung membahas kontroversi Novak, ia mengatakan bahwa seharusnya tidak ada “belas kasihan bagi pelaku pedofil”.

“Atas nama pemerintah, saya telah mengajukan amandemen konstitusi yang membuat tidak mungkin memberikan pengampunan kepada pelaku kejahatan terhadap anak di bawah umur,” katanya dalam sebuah video yang diunggah di halaman Facebook-nya.

Ia menambahkan bahwa hal pertama yang terlintas di benaknya adalah memotong siapa pun “menjadi dua atau beberapa bagian” jika mereka menyentuh salah satu dari lima anak atau enam cucunya.

Baca juga: Mengaku Berselingkuh, Dua Politisi Singapura Mengundurkan Diri
spot_img

More Articles

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

- Advertisement -spot_img

Artikel Baru