26.4 C
Indonesia

Amerika Serikat Tuduh Amazon Melakukan Monopoli Ilegal

Must read

AMERIKA SERIKAT – Regulator Amerika Serikat menggugat Amazon dengan tuduhan bahwa raksasa internet tersebut telah secara ilegal mempertahankan kekuasaan monopoli.

Amazon, menurut Komisi Perdagangan Federal (FTC), menggunakan “serangkaian strategi anti persaingan dan tidak adil yang saling terkait” untuk menaikkan harga dan menghambat persaingan.

Amazon mengatakan gugatan tersebut “salah berdasarkan fakta dan hukum, dan kami berharap kasus tersebut dapat dibawa ke pengadilan”.

Mereka adalah raksasa teknologi terbaru yang digugat oleh regulator Amerika Serikat.

Melansir BBC, Lina Khan selaku bos FTC telah mengincar Amazon selama bertahun-tahun.

Pada tahun 2017, Khan yang saat itu baru berusia 29 tahun menerbitkan artikel akademis besar yang menyatakan bahwa pengecer online tersebut telah lolos dari pengawasan anti-persaingan.

“Dengan semangat misionarisnya bagi konsumen, Amazon telah bergerak menuju monopoli,” katanya saat itu.

Sejak penunjukannya yang mengejutkan sebagai Ketua FTC pada tahun 2021, kasus ini sudah diperkirakan secara luas–dan dipandang sebagai ujian penting bagi kepemimpinannya.

Dominasi segelintir perusahaan teknologi yang kuat telah menyebabkan beberapa politisi Amerika Serikat menyerukan tindakan yang akan mendorong lebih banyak persaingan dalam pencarian online, ritel, dan media sosial.

Akan tetapi, FTC di bawah Ms Khan tidak menunjukkan banyak retorika yang kuat terhadap Big Tech.

Pada Februari, perusahaan tersebut gagal menghentikan Meta membeli perusahaan VR Within.

Dan pada Juli, mereka gagal dalam upaya memblokir Microsoft menyelesaikan kesepakatannya untuk membeli pembuat Call of Duty.

Ada tekanan pada Khan untuk mengajukan setidaknya satu pengaduan penting–dan di FTC mereka memiliki harapan yang tinggi untuk kasus ini.

Badan tersebut, bersama dengan 17 pengacara negara, mengklaim bahwa Amazon adalah “monopoli” yang menghentikan pesaing dan penjual untuk menurunkan harga.

Regulator juga menuduh tindakan raksasa internet itu “menurunkan kualitas pembeli, menjual terlalu mahal kepada penjual, menghambat inovasi, dan menghalangi pesaing untuk bersaing secara adil dengan Amazon”.

Akan tetapi, Amazon mengatakan bahwa jika gugatan FTC yang “salah arah” berhasil, itu berarti lebih sedikit produk yang dapat dipilih, harga lebih tinggi, dan pengiriman ke konsumen lebih lambat.

Bagian penting dari kasus ini adalah konsumen kehilangan uang–mendapatkan kesepakatan yang lebih buruk–karena dugaan monopoli.

Undang-undang anti-persaingan Amerika Serikat dikenal memang rumit, namun secara umum, jaksa harus menunjukkan bahwa perusahaan telah bertindak dengan cara yang merugikan konsumen secara finansial.

Hal ini tidak selalu mudah untuk dibuktikan dalam hal Big Tech, karena banyak dari layanan mereka gratis–seperti mesin pencari Google atau Instagram Meta.

Awal bulan ini, pertarungan hukum dimulai antara Google dan pemerintah Amerika Serikat, yang menuduh Google melakukan monopoli teknologi periklanan.

 

Sumber: BBC

spot_img

More Articles

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

- Advertisement -spot_img

Artikel Baru