23.4 C
Indonesia

Universitas Harvard Dinobatkan sebagai Sekolah Terburuk untuk Kebebasan Berpendapat

Must read

AMERIKA SERIKAT – Universitas Harvard, yang dikenal sebagai salah satu universitas terbaik di dunia, menduduki peringkat sekolah terburuk dalam hal kebebasan berpendapat di Amerika Serikat.

Peringkat tersebut berasal dari daftar yang dirilis Foundation for Individual Rights and Expression (FIRE) untuk penilaian tahun ini. Mereka merilis daftar peringkat serupa untuk institusi pendidikan tinggi Amerika setiap tahunnya.

Melansir Daily Mail, Untuk tahun 2023, Harvard–yang tidak pernah berkinerja baik menurut standar FIRE–dijuluki sebagai tempat yang “buruk” bagi kebebasan berpendapat.

Meskipun bisa dibilang institusi akademis paling elit di Amerika, skor 0 poin Harvard adalah 11 poin di belakang sekolah terburuk berikutnya dalam daftar, Ivy League University of Pennsylvania.

FIRE menambahkan bahwa hasil yang diterima Harvard sudah “murah hati” dengan skor aktual berdasarkan perhitungannya kurang dari nol yaitu -10,69.

Nilai sekolah tersebut merosot karena sejumlah alasan, salah satunya adalah sembilan profesor dan peneliti di Harvard yang menghadapi seruan untuk dihukum atau dipecat dalam beberapa tahun terakhir berdasarkan hal-hal yang mereka katakan atau tulis.

Tujuh dari sembilan orang akhirnya didisiplinkan.

Kepada New York Post, Sean Stevens selaku Direktur jajak pendapat dan analitik di FIRE mengatakan bahwa Harvard secara konsisten berada di peringkat sekolah terbawah dalam daftar tersebut.

Meskipun begitu, ia terkejut karena sekolah tersebut mampu “turun di bawah nol”.

“Mereka mendapat begitu banyak sanksi sarjana,” katanya.

Nilai yang diterima setiap institusi pendidikan tinggi dalam daftar ini dihitung berdasarkan beberapa faktor.

Dua di antaranya adalah seberapa kuat kebijakan sekolah yang mendukung kebebasan berpendapat dan berapa banyak profesor, mahasiswa, dan pengunjung kampus yang menjadi sasaran otoritas sekolah karena jabatan publik mereka.

Di Harvard, dalam lima tahun terakhir, beberapa dari tujuh insiden kebebasan berpendapat termasuk keputusan sekolah untuk mencabut penerimaan aktivis konservatif Kyle Kashuv.

Kashuv disebutkan menulis komentar rasis di media sosial saat berusia 16 tahun, namun telah meminta maaf.

Sejak tahun 2019, Harvard telah memberikan sanksi kepada empat akademisi, tiga di antaranya telah dipecat oleh institusi tersebut.

David Kane, mantan profesor pemerintahan di universitas tersebut, dipecat setelah ratusan mahasiswa menandatangani petisi untuk pemecatannya.

Hal itu berawal dari sebuah opini yang ia tulis tentang kriteria penerimaan almamaternya dan mengklaim bahwa “90 persen lebih mahasiswa kulit hitam di Williams tidak akan diterima kalau bukan karena Blackness mereka.”

Poin diberikan jika administrator di sekolah membela hak-hak orang yang pidatonya terancam.

Skor tersebut juga dipengaruhi hasil jajak pendapat yang dilakukan oleh FIRE bersama dengan College Pulse mengenai sentimen mahasiswa secara keseluruhan seputar kebebasan berpendapat.

Posisi mengejutkan Harvard terjadi meskipun sekitar 100 profesornya bersatu awal tahun ini untuk membentuk Dewan Kebebasan Akademik guna membela penyelidikan terbuka di kampus.

“Banyak sekali orang yang diancam–dan bahkan menjalani–proses disipliner karena kebebasan berpendapat dan akademik mereka,” kata Janet Halley, profesor di Harvard Law School. “Saat ini kita berada dalam masa krisis.”

Harvard dan Penn adalah dua sekolah Ivy League yang menempati peringkat lima terbawah dari daftar 248 sekolah.

Mereka diikuti oleh Universitas Carolina Selatan, Universitas Georgetown, dan Universitas Fordham di New York.

Universitas Columbia di New York City menempati posisi teratas sebagai sekolah terburuk dalam hal kebebasan berpendapat tahun lalu.

Tahun ini, universitas tersebut berada di peringkat 214 dari 248.

Di arah lain, Michigan Technological University di Houghton, Michigan, memperoleh peringkat nomor satu dalam daftar budaya kebebasan berpendapat kampus terbaik, dengan skor 78,01.

Stevens mengatakan ia “tidak terlalu terkejut bahwa sekolah teknologi mempunyai iklim bicara yang lebih baik, terutama karena alasan bahwa mereka tidak terlalu banyak membicarakan topik kontroversial.”

“Mereka ada di sana untuk menjadikan segala sesuatunya berfungsi sebagai insinyur,” tambahnya.

Namun tidak ada satupun Universitas Ivy League yang termasuk dalam lima perguruan tinggi teratas dalam daftar–semuanya adalah universitas negeri besar.

Universitas Auburn, Universitas New Hampshire, Universitas Negeri Oregon, dan Universitas Negeri Florida mendapat penghargaan atas komitmen nyata mereka terhadap prinsip-prinsip kebebasan berbicara.

Selain hasil pemeringkatan tersebut, survei terhadap 55.000 mahasiswa yang mencakup pendapat dari 254 universitas menemukan bahwa 56 persen mahasiswa khawatir akan “dibatalkan” atas sesuatu yang mereka katakan.

27 persen lagi percaya bahwa menggunakan kekerasan untuk menghentikan pidato kampus di dapat diterima di beberapa keadaan.

 

Baca juga: Empat Orang Terlibat Jual Beli Bagian Tubuh Jenazah Yang Disumbangkan ke Harvard Medical School

spot_img

More Articles

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

- Advertisement -spot_img

Artikel Baru