21.4 C
Indonesia

Indonesia Alami Fenomena Hari Tanpa Bayangan, Apa Itu?

Must read

JAKARTA – Sebuah fenomena unik yang dikenal sebagai Hari Tanpa Bayangan kembali menyapa Indonesia. Fenomena ini akan berlangsung selama dua periode, dengan periode pertama dimulai pada Februari ini hingga April mendatang.

Wilayah Baa di Nusa Tenggara Timur menjadi yang pertama mengalami fenomena ini, membuka periode pertama Hari Tanpa Bayangan pada pukul 12.01.09 WITA.

Di samping namanya yang unik, apa yang dimaksud dengan Hari Tanpa Bayangan?

Hari Tanpa Bayangan adalah nama lain dari fenomena Kulminasi Utama Matahari, yaitu ketika Matahari berada tepat di posisi paling tinggi di langit.

Ketika hal itu terjadi, Matahari secara otomatis akan berada tepat di atas kepala atau di titik zenit, mengakibatkan bayangan benda tegak terlihat menghilang karena bertumpuk dengan benda itu sendiri.

Badan Meteorologi, Klimatologi, dan Geofisika (BMKG) menjelaskan, Kulminasi Utama terjadi karena bidang ekuator Bumi atau bidang rotasi Bumi tidak tepat berimpit dengan bidang ekliptika atau bidang revolusi Bumi.

Sehingga posisi Matahari dari Bumi akan terlihat terus berubah sepanjang tahun antara 23,5 derajat Lintang Utara (LU) sampai 23,5 derajat Lintang Selatan (LS).

“Hal ini disebut sebagai gerak semu harian Matahari,” kata BMKG dalam siaran persnya.

Lebih lanjut, badan pemerintah itu menjelaskan bahwa Matahari, pada tahun ini, tepat berada di khatulistiwa pada 20 Maret 2024 pukul 10.06 WIB dan 22 September 2024 pukul 19.43 WIB.

Adapun pada 21 Juni 2024 pukul 03.50 WIB, Matahari berada di titik balik Utara. Lalu pada 21 Desember 2024 pukul 16.20 WIB, Matahari akan berada di titik balik Selatan.

Dengan posisi Indonesia yang berada di sekitar ekuator, Indonesia akan mengalami Hari Tanpa Bayangan sebanyak dua kali dalam setahun.

Waktu terjadinya fenomena unik ini pun tidak jauh dari saat Matahari berada di khatulistiwa.

Wilayah Baa membuka periode pertama Hari Tanpa Bayangan di Indonesia pada Rabu (21/2), disusul dengan Seba pada hari ini, Kamis (22/2).

Periode pertama disebut akan berlangsung hingga hingga 4 April 2024 mendatang dengan titik akhir di Sabang, Aceh.

Sementara itu, periode kedua Hari Tanpa Bayangan di Indonesia akan terjadi pada 7 September hingga 21 Oktober 2024.

Berikut daftar wilayah Ibukota Provinsi yang akan mengalami Hari Tanpa Bayangan dan waktu terjadinya:

  • Banda Aceh: 3 April 2024 pukul 12.41.55 WIB
  • Medan: 29 Maret 2024 pukul 12.29.56 WIB
  • Padang: 18 Maret 2024 pukul 12.26.32 WIB
  • Pekanbaru: 21 Maret 2024 pukul 12.21.18 WIB
  • Bengkulu: 10 Maret 2024 pukul 12.21.09 WIB
  • Jambi: 16 Maret 2024 pukul 12.14.08 WIB
  • Tanjung Pinang: 22 Maret 2024 pukul 12.09.02 WIB
  • Palembang: 12 Maret 2024 pukul 12.10.38 WIB
  • Bandar Lampung: 6 Maret 2024 pukul 12.10.08 WIB
  • Pangkal Pinang: 15 Maret 2024 pukul 12.04.24 WIB
  • Serang: 4 Maret 2024 pukul 12.07.00 WIB
  • Jakarta Pusat: 4 Maret 2024 pukul 12.04.18 WIB
  • Bandung: 3 Maret 2024 pukul 12.01.38 WIB
  • Semarang: 2 Maret 2024 pukul 11.50.17 WIB
  • Yogyakarta: 29 Februari 2024 pukul 11.50.59 WIB
  • Surabaya: 1 Maret 2024 pukul 11.41.24 WIB
  • Pontianak: 20 Maret 2024 pukul 11.50.03 WIB
  • Palangka Raya: 14 Maret 2024 pukul 11.33.34 WIB
  • Banjarmasin: 12 Maret 2024 pukul 12.31.19 WITA
  • Samarinda: 19 Maret 2024 pukul 12.19.13 WITA
  • Tanjung Selor: 27 Maret 2024 pukul 12.15.50 WITA
  • Denpasar: 27 Februari 2024 pukul 12.31.58 WITA
  • Mataram: 27 Februari 2024 pukul 12.28.25 WITA
  • Kupang: 23 Februari 2024 pukul 11.59.07 WITA
  • Mamuju: 13 Maret 2024 pukul 12.13.51 WITA
  • Makassar: 7 Maret 2024 pukul 12.13.16 WITA
  • Palu: 18 Maret 2024 pukul 12.08.35 WITA
  • Kendari: 10 Maret 2024 pukul 12.00.08 WITA
  • Gorontalo: 21 Maret 2024 pukul 11.54.52 WITA
  • Manado: 24 Maret 2024 pukul 11.46.50 WITA
  • Sofifi: 22 Maret 2024 pukul 12.36.35 WIT
  • Ambon: 11 Marei 2024 pukul 12.37.14 WIT
  • Manokwari: 18 Maret 2024 pukul 12.11.43 WIT
  • Jayapura: 14 Marel 2024 pukul 11.46.21 WIT.
spot_img

More Articles

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

- Advertisement -spot_img

Artikel Baru