29.4 C
Indonesia

Ukraina Akan Tuntut Polandia, Hongaria, dan Slovakia Terkait Larangan Impor Produk Pertanian

Must read

UKRAINA – Kyiv akan menuntut Polandia, Hongaria, dan Slovakia atas penolakan mereka untuk mencabut larangan terhadap produk pertanian Ukraina.

Hal itu disampaikan oleh Perwakilan Dagang Ukraina Taras Kachka kepada Brussels Playbook POLITICO dalam sebuah wawancara eksklusif baru-baru ini.

Larangan yang diterapkan oleh tiga negara Eropa Tengah tersebut dimaksudkan untuk melindungi petani mereka dari lonjakan ekspor negara adidaya gandum, Ukraina, menyusul blokade Rusia terhadap pelabuhan Ukraina di Laut Hitam.

Partai yang berkuasa di Polandia sangat ingin membendung aliran ini karena nasib mereka dalam pemilu 15 Oktober nanti sangat bergantung pada basis dukungan di pedesaan, yang merasa sakit hati karena peningkatan ekspor pertanian Ukraina.

“Penting untuk membuktikan bahwa tindakan ini salah secara hukum. Dan itulah mengapa kami akan memulai proses hukum besok,” kata Kachka pada Minggu (17/9) malam.

Ia juga menambahkan bahwa Kyiv sedang bersiap untuk melakukan pembalasan terhadap ekspor buah dan sayuran Polandia.

Ketiga negara tersebut telah memberontak terhadap Komisi Eropa, yang pada Jumat (15/9) lalu memutuskan untuk mengizinkan penjualan gandum Ukraina di seluruh Uni Eropa (UE).

Polandia, Hongaria, dan Slovakia mengatakan mereka akan memberlakukan larangan mereka sendiri terhadap biji-bijian Ukraina menyusul keputusan Komisi untuk mengakhiri pembatasan tersebut.

“Di mata kami, tindakan Hongaria dan Polandia ini merupakan pernyataan ketidakpercayaan total terhadap Komisi Eropa,” kata kepala perdagangan Ukraina.

Kachka berpendapat bahwa penolakan terbuka terhadap Brussel oleh Polandia, Hongaria, dan Slovakia bukan hanya masalah internal UE.

Akan tetapi, itu juga menimbulkan apa yang disebutnya sebagai “kekhawatiran sistemik terbesar”–apakah mitra dagang internasional dapat percaya bahwa Brussel mewakili UE.

“Selama bertahun-tahun, Komisi Eropa lah yang menjadi negosiator perdagangan dan lembaga kebijakan perdagangan untuk seluruh UE. Dan kami dulu bekerja atas dasar ini,” kata Kachka.

“Pendekatan sistemik yang dilakukan Budapest dan Warsawa yang mengabaikan posisi lembaga-lembaga UE dalam kebijakan perdagangan, menurut saya, akan menjadi masalah bagi UE secara umum, karena ada tidak ada persatuan di sana.”

Kyiv berencana untuk menuntut negara-negara tersebut di Organisasi Perdagangan Dunia (WTO) daripada melalui perjanjian perdagangannya sendiri dengan UE.

“Saya pikir seluruh dunia harus melihat bagaimana negara-negara anggota UE berperilaku terhadap mitra dagang dan Uni mereka sendiri, karena hal ini dapat mempengaruhi negara-negara lain juga.”

Sementara Slovakia memperpanjang larangan Uni Eropa sebelumnya terhadap empat jenis biji-bijian, Polandia pada akhir pekan memberlakukan larangan tambahan terhadap tepung dan pakan Ukraina.

Hongaria, kata Kachka, melangkah lebih jauh dengan melarang 25 produk tambahan yang belum pernah dibahas sebelumnya, termasuk daging.

“Larangan sewenang-wenang ini konyol,” kata Kachka.

“Saya pikir Hongaria membuat pernyataan politik bahwa mereka ingin memblokir perdagangan dengan Ukraina dan juga mengabaikan Brussel sepenuhnya.

“Dan itulah mengapa menurut saya ini adalah gerakan yang sangat berani melawan kami berdua dari Budapest.”

Meskipun larangan tambahan yang diberlakukan Hongaria sebagian besar bersifat simbolis, mengingat Ukraina tidak mengekspor banyak daging sapi atau babi ke negara tersebut, tindakan Polandia akan mempengaruhi sebagian besar ekspor Ukraina, kata Kachka.

Kecuali jika Warsawa mencabut larangan tambahan ini, “kita akan terpaksa melakukan tindakan balasan dengan menerapkan produk tambahan tersebut, dan akan melarang impor buah dan sayuran dari Polandia.”

Pemerintah di Budapest dan Warsawa mengatakan bahwa mereka bertindak untuk melindungi petani mereka dari lonjakan produk Ukraina yang telah menekan harga, namun Kachka mengatakan bahwa alasan ini salah.

“Larangan Polandia tidak akan membantu petani, tidak akan mempengaruhi harga, karena harga bersifat global–apa yang mereka lakukan didasarkan pada opini publik.”

Seorang pejabat UE mengatakan kepada Playbook bahwa Brussel berharap dapat menyelesaikan perselisihan tersebut dengan meminta Kyiv untuk menerapkan pembatasannya sendiri terhadap ekspor jika terjadi lonjakan yang tiba-tiba.

Ketika ditanya tentang kemungkinan kesepakatan tersebut, Kachka mengatakan Kyiv siap “mengambil tanggung jawab untuk memastikan bahwa ekspor dari Ukraina tidak menimbulkan tsunami di negara-negara tetangga”.

Kyiv juga akan menerapkan sistem izin ekspor biji-bijian “real-time” ke kedua negara untuk “memperlambat” ekspor ke negara-negara tetangga dan membiarkan Ukraina “bereaksi cepat” jika terdeteksi adanya lonjakan.

 

Sumber: Politico

spot_img

More Articles

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

- Advertisement -spot_img

Artikel Baru