24.4 C
Indonesia

PM Inggris Jadi Sorotan Karena Sering Bepergian Naik Pesawat Jet Pribadi

Must read

INGGRIS – Perdana Menteri (PM) Inggris Rishi Sunak belakangan ini menjadi topik pembicaraan banyak orang karena sering bepergian, untuk bertugas, dengan jet pribadi.

Dalam sepuluh hari pada bulan Januari, ia menikmati fasilitas itu sebanyak tiga kali–hingga seorang juru bicara dari Partai Buruh mengatakan sang PM berkelakuan “seperti selebritas A-list“.

Pada pertengahan Januari, ia terbang dari London ke Blackpool dengan jet RAF 14 kursi–perjalanan sejauh 230 mil yang akan memakan waktu sekitar tiga jam dengan kereta api.

Pada pekan sebelumnya, ia melakukan hal yang sama ke Leeds, yang bisa dijangkau dalam dua setengah jam dengan kereta api.

Akan tetapi, mengutip The Guardian, perjalanan kereta api tidak akan terlihat begitu glamor–untuk foto dirinya yang terlihat penting dan diberi hormat ketika naik ke pesawat.

Menurut laporan dari Transport & Environment, sebuah organisasi kampanye transportasi bersih Eropa, pesawat pribadi menimbulkan polusi 14 kali lebih banyak, per penumpang, daripada pesawat komersial.

Pesawat pribadi juga dinyatakan menimbulkan polusi 50 kali lebih banyak daripada kereta api.

“Ini bertentangan dengan fakta bahwa pemerintah telah berkomitmen untuk mencapai net zero pada tahun 2050,” kata Alice Ridley, juru bicara Campaign for Better Transport.

“Mereka mengatakan ingin melihat lebih banyak perjalanan dengan transportasi umum, berjalan kaki, dan bersepeda. Menggunakan jet pribadi sangat merusak lingkungan, terutama ketika ada alternatif lain yang jauh lebih sedikit polusi dan juga lebih murah.”

Pesawat pribadi mengangkut penumpang jauh lebih sedikit, sementara sekitar 40% penerbangan kosong, hanya membawa pesawat ke lokasi yang tepat.

Terbang dalam jarak pendek juga berarti pesawat kurang hemat bahan bakar.

“Jet pribadi adalah bentuk transportasi paling berpolusi yang dapat Anda gunakan,” kata Matt Finch, manajer kebijakan Transportasi & Lingkungan Inggris.

“Rata-rata jet pribadi mengeluarkan dua ton karbon per jam. Rata-rata orang Eropa bertanggung jawab untuk [memancarkan] delapan ton karbon per tahun. Anda terbang ke selatan Prancis dan kembali, itu setengah tahun dalam sekali perjalanan.”

Transport & Environment mengatakan Inggris adalah pencemar jet pribadi terbesar di Eropa, menyumbang hampir 20% emisi, diikuti oleh Prancis (walaupun AS menyumbang sebagian besar dari semua penerbangan jet pribadi).

Meskipun telah terjadi perlambatan setelah puncak yang terlihat selama pandemi Covid-19, ketika orang terkaya beralih ke jet pribadi sementara maskapai komersial ditutup–atau untuk menghindari keramaian di bandara–tingkat perjalanan jet pribadi masih lebih tinggi daripada sebelum pandemi, dan banyak lagi perusahaan melaporkan pertumbuhan.

“Sejak September tahun lalu, kami telah melihat penurunan 10% hingga 15% dibandingkan tahun sebelumnya,” kata Richard Koe, direktur pengelola WINGX, analis data penerbangan swasta.

“Tetapi jika Anda melihat Januari 2023, itu sedikit lebih dari 10% di atas Januari 2019. Itu pertumbuhan yang solid,” tambahnya.

 

Sumber: The Guardian

spot_img

More Articles

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

- Advertisement -spot_img

Artikel Baru