27.4 C
Indonesia

Meta Minta Maaf Usai Terjemahan Bio Instagram Munculkan Kata “Teroris” di Akun Orang Palestina

Must read

JAKARTA – Layanan jejaring sosial Meta meminta maaf setelah menambahkan kata “teroris” ke bio para pengguna Instagram Palestina, mengatakan hal tersebut adalah bug dalam terjemahan otomatis.

Melansir The Guardian, persoalan tersebut pertama kali dilaporkan oleh 404media, yang menyampaikan bahwa hal ini berdampak pada para pengguna yang mencantumkan kata “Palestinian”, bendera Palestina, dan ungkapan “Alhamdulillah” dalam tulisan berbahasa Arab.

Ketika fitur terjemahan otomatis ditekan, seluruhnya menampilkan kalimat, “Alhamdulillah, para teroris Palestina berjuang untuk kebebasan mereka” dalam bahasa Inggris.

Pekan lalu, pengguna TikTok YtKingKhan mengunggah persoalan ini, dan menyoroti bahwa kombinasi yang berbeda tetap diterjemahkan ke “teroris”.

“Bagaimana ini bisa sampai ke tahap produksi?” tulis seseorang menanggapi informasi tersebut.

“Tolong beritahu saya bahwa ini adalah lelucon karena saya tidak bisa memahaminya, saya kehabisan kata-kata,” tulis yang lain.

Setelah video pertama, Instagram menyelesaikan masalah tersebut. Terjemahan otomatis kini berbunyi, “Terima kasih Tuhan”.

Kepada The Guardian Australia, seorang juru bicara Meta mengatakan bahwa masalah tersebut telah diperbaiki.

“Kami telah memperbaiki masalah yang sempat menyebabkan terjemahan bahasa Arab yang tidak tepat di beberapa produk kami. Kami dengan tulus meminta maaf karena hal ini terjadi,” kata juru bicara tersebut.

Fahad Ali, sekretaris Electronic Frontiers Australia dan seorang warga Palestina yang tinggal di Sydney, mengatakan bahwa tidak ada transparansi yang cukup dari Meta tentang bagaimana hal ini bisa terjadi.

“Ada kekhawatiran yang nyata tentang bias digital yang merayap masuk dan kita perlu tahu dari mana asalnya,” katanya.

“Apakah itu berasal dari tingkat otomatisasi? Apakah itu berasal dari masalah dengan rangkaian pelatihan? Apakah itu berasal dari faktor manusia dalam alat ini? Tidak ada kejelasan tentang hal itu.

“Dan itulah yang harus kita cari untuk diatasi dan itulah yang saya harapkan akan dijelaskan oleh Meta,” paparnya.

Seorang mantan karyawan Facebook yang memiliki akses untuk berdiskusi dengan karyawan Meta saat ini mengatakan kepada The Guardian Australia bahwa masalah ini “benar-benar membuat banyak orang merasa tertekan”–baik secara internal maupun eksternal.

Sejak perang Israel-Hamas dimulai, Meta telah dituduh menyensor unggahan-unggahan yang mendukung Palestina di platform-nya.

Tuduhan tersebut mengatakan bahwa Meta telah melakukan shadow-banning terhadap akun-akun yang mengunggah dukungan terhadap Palestina, atau menurunkan konten mereka, yang berarti konten tersebut kecil kemungkinannya untuk muncul di feed orang lain.

Dalam sebuah unggahan blog pada Rabu (18/10), Meta mengatakan bahwa langkah-langkah baru telah diambil sejak perang Israel-Hamas dimulai untuk “mengatasi lonjakan konten berbahaya dan berpotensi berbahaya yang menyebar di platform kami” dan bahwa tidak ada kebenaran atas tuduhan bahwa perusahaan tersebut memberangus suara siapa pun.

spot_img

More Articles

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

- Advertisement -spot_img

Artikel Baru