29.4 C
Indonesia

Kabupaten Banyuasin Turut Sumbang Panen Raya Serempak 1 Juta Ton

Must read

BANYUASIN – Masih dalam rangka panen raya Nusantara secara serempak 1 juta ton, Kabupaten Banyuasin, Sumatera Selatan (Sumsel) turut menggelar panen seluas 48.165 ha.

Hari ini panen dilaksanakan di Desa Banyu Urip dengan luas panen 150 hektar dari total 850 hektar.

Menteri Pertanian (Mentan) Syahrul Yasin Limpo (SYL) mengatakan pihaknya akan memaksimalkan semua potensi yang ada untuk segera ditanami kembali lahan yang habis dipanen, termasuk mekanisasinya.

“Setelah dilakukan panen raya nanti, gunakan semua kekuatan untuk bisa menanam lagi dengan baik dan tentu saja 100 hari kemudian diharapkan bisa panen kembali,” ujar Mentan SYL, Sabtu (11/3).

Mentan SYL menjelaskan bahwa program ini merupakan proyek panen raya ini terbukti meningkatkan produktivitas pertanian.

Ia juga menjelaskan bila panen dilakukan dengan strategi pengembangan berbagai komoditas, mekanisasi, pemberdayaan petani, hingga industri pengolahannya.

“Meski demikian, manusia tetap menjadi bagian dari kekuatan yang ada, terutama masyarakat setempat. Saya minta harus off farm-nya, itu artinya industri pengolahannya, RMU misalnya, meningkatkan industri-industri yang mampu dipasarkan, baik secara marketplace, pasar tradisional, serta diharapkan bisa ekspor,” tuturnya.

Hal senada juga diungkapkan oleh Direktur Jenderal Prasarana dan Sarana Pertanian (PSP) Kementan Ali Jamil mengatakan bahwa di lokasi ini padi yang dipanen varietas Inpari 42, Inpari 32, dan Mapan. 

“Indeks pertaniannya saat ini IP 200 mengarah ke 300 tahun ini. Sementara untuk harga GKP mencapai Rp 4.250 – Rp4.600 dan harga GKG Rp 5.600 – Rp5.900,” sebut Ali Jamil.

Alsintan yang dipakai adalah Rice Milling Unit (RMU) dengan kapasitas 3 ton perhari.

RMU tersebut dapat menempuh jarak sejauh 1 KM. Sementara itu Jarak Lokasi Panen dr Kota Pangkalan Balai 74 KM, Dr Palembang 45 KM.

Direktur Irigasi Pertanian Direktorat Jenderal (Ditjen) Prasarana dan Sarana Pertanian Kementerian Pertanian, Rahmanto mengatakan Kementerian Pertanian tidak mau lengah sedikitpun untuk menghadirkan upaya-upaya maksimal dalam meningkatkan produktivitas.

“Sebab salah satu hal yang penting dalam pertanian menjamin kebutuhan pangan rakyat Indonesia sebanyak 280 juta orang lebih,” kata Rahmanto.

Dia menambahkan, bantuan irigasi alsintan, pupuk dan saprodi lainnya ke petani harus bisa dimanfaatkan semaksimal mungkin sebab petani yang menggunakan alsintan usaha taninya lebih efektif dan efisien.

“Perbaikan dan pembangunan irigasi terus dilakukan. Silakan laporkan bila ada irigasi yang tidak berfungsi. Kalau dulu petani membajak sawah dengan alat tradisional butuh waktu 5-6 hari per hektare. Dengan memanfaatkan traktor, petani hanya butuh waktu 3 jam per ha. Sehingga, penggunaan alsintan 40 persen lebih efisien,” tuturnya.

Perwakilan dari bupati Banyuasin, Asisten Daerah II , Yusuf mengatakan potensi pengembangan tanaman padi di Desa Banyu Urip ini berdasarkan hasil sampel ubinan pada lokasi acara panen raya hari ini sebesar 9,6 ton/ha GKP.

Dia juga mengajak pelaku usaha tani di Banyu Urip untuk memulai dan membiasakan gerakan tanam dua kali dalam setahun dan bahkan tiga kali dalam setahun.

“Untuk itu para petani harus tetap semangat, Pemerintah Kabupaten Banyuasin terus bekerja sama dengan Pemerintah Pusat dan Provinsi, pada Tahun 2023 memprogramkan peningkatan produksi padi dan jagung,” katanya.

Yusuf meminta agar petani terus berkonsultasi dengan petugas lapangan yang ada seperti PPL, Kordinator BPP, Petugas Pengamat OPT dan Babinsa serta Babinkamtibmas apabila mengalami hambatan dalam pelaksanaannya.

“Terus semangat, kompak para petani, kami akan terus mendampingi para petani, dengan semangat dan bersinergi, Insyaallah mudah-mudahan Banyuasin menjadi penghasil padi no 1 di Indonesia ke depan,” pungkasnya.

Di tempat yang sama, Kepala Dinas Pertanian TPH provinsi Sumsel diwakili Ilfantria mengatakan, hasil produksi beras di Sumsel pada tahun ini meningkat sebesar 8% dari tahun 2021.

“Sebagian besarnya peningkatan ini disumbang oleh kabupaten Banyuasin yang mana peningkatannya mencapai 8.000 ton, harapannya di 2023 bisa lebih meningkat saat ini Banyuasin menyumbang 30% kebutuhan beras Sumatera Selatan,” tutupnya.

spot_img

More Articles

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

- Advertisement -spot_img

Artikel Baru