27.4 C
Indonesia

Finlandia Dinobatkan sebagai Negara Paling Bahagia di Dunia

Must read

FINLANDIA – Finlandia dinobatkan sebagai negara paling bahagia di dunia selama tujuh tahun berturut-turut dalam Laporan Kebahagiaan Dunia yang baru dirilis.

Disusun dengan menggunakan data dari lebih dari 140 negara, laporan ini diterbitkan setiap tahun oleh Gallup, PBB, dan Universitas Oxford.

Untuk pertama kalinya, Laporan Kebahagiaan Dunia tahun 2024 menyajikan data empiris berdasarkan usia, yang menunjukkan adanya perbedaan yang mengkhawatirkan mengenai seberapa bahagia generasi muda secara global dibandingkan dengan generasi yang lebih tua.

Secara keseluruhan, negara-negara Eropa mendominasi peringkat tersebut; khususnya, negara-negara Nordik Finlandia, Denmark, Islandia, Swedia, dan Norwegia semuanya mempertahankan tempat di 10 besar.

Bagaimana mengukur kebahagiaan?

Pemeringkatan Laporan Kebahagiaan Dunia tahunan sebagian besar didasarkan pada evaluasi kehidupan subjektif yang dikumpulkan selama tiga tahun terakhir dari Gallup World Poll bekerja sama dengan Pusat Penelitian Kesejahteraan Universitas Oxford dan Jaringan Solusi Pembangunan Berkelanjutan PBB.

Meskipun pemeringkatan itu sendiri hanya didasarkan pada jawaban yang diberikan orang ketika diminta untuk menilai kehidupan mereka sendiri, para pakar interdisipliner dari bidang ekonomi, psikologi, dan sosiologi kemudian dipanggil untuk mengolah data dan membuat evaluasi berdasarkan enam variabel utama.

Variabel yang diukur dalam laporan ini adalah pendapatan (PDB per kapita), harapan hidup sehat, dukungan sosial, kebebasan menentukan pilihan hidup, kemurahan hati, dan kebebasan dari korupsi.

Kaum muda kini lebih tidak bahagia dari sebelumnya

Untuk pertama kalinya, laporan ini menelusuri data untuk memberikan wawasan tentang tingkat kebahagiaan berdasarkan kelompok umur.

Hal ini menunjukkan gambaran yang sangat berbeda dibandingkan dengan peringkat resmi, dengan Lituania (peringkat keseluruhan ke-19) menjadi negara paling bahagia di dunia untuk anak-anak dan orang-orang di bawah 30 tahun.

Sementara itu, Denmark (kedua secara keseluruhan) adalah negara paling bahagia di dunia untuk orang lanjut usia di atas 60 tahun.

Adapun laporan tahun ini menyoroti semakin besarnya kesenjangan kesejahteraan antar usia tergantung pada lokasi geografis mereka.

Para peneliti menemukan bahwa, secara global, kaum muda berusia 15 hingga 24 tahun melaporkan kepuasan hidup yang lebih tinggi dibandingkan orang dewasa berusia 25 tahun ke atas.

Akan tetapi, terdapat penurunan signifikan yang terjadi di Eropa Barat dan Amerika Utara, serta Timur Tengah, Afrika Utara, dan Asia Selatan “karena tren negatif pada generasi muda”.

“Dengan menggabungkan data yang tersedia mengenai kesejahteraan anak-anak dan remaja di seluruh dunia, kami mendokumentasikan penurunan kesejahteraan yang meresahkan terutama di Amerika Utara dan Eropa Barat,” kata Jan-Emmanuel De Neve, direktur Pusat Penelitian Kesejahteraan Oxford dan editor majalah Laporan Kebahagiaan Dunia, dikutip dari euronews.

“Untuk berpikir bahwa, di beberapa bagian dunia, anak-anak sudah mengalami krisis paruh baya memerlukan tindakan kebijakan segera,” lanjutnya.

Sebaliknya, di negara-negara lain, tingkat kebahagiaan di kalangan generasi muda dan remaja telah meningkat secara signifikan, meskipun secara umum, masyarakat lanjut usia secara keseluruhan jauh lebih bahagia.

Ketika membandingkan generasi, mereka yang lahir sebelum tahun 1965 rata-rata lebih bahagia dibandingkan mereka yang lahir sejak tahun 1980.

Laporan tersebut menunjukkan bahwa bagi generasi Baby Boomer, kepuasan hidup terlihat meningkat seiring bertambahnya usia, sedangkan bagi generasi Milenial, penilaian terhadap kebahagiaan mereka menurun seiring bertambahnya usia.

“Kami menemukan beberapa hasil yang cukup mengejutkan. Ada variasi yang besar di antara negara-negara dalam hal kebahagiaan relatif bagi kelompok usia muda, tua, dan kelompok menengah,” John F Helliwell, profesor ekonomi emeritus di Universitas British Columbia dan salah satu pendiri Universitas British Columbia. editor Laporan Kebahagiaan Dunia, mengatakan dalam sebuah pernyataan.

“Oleh karena itu, peringkat kebahagiaan global antara generasi muda dan tua sangat berbeda, dan hal ini telah banyak berubah selama belasan tahun terakhir,” sambungnya.

SourceEuronews
spot_img

More Articles

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

- Advertisement -spot_img

Artikel Baru