24.4 C
Indonesia

Atlet Spanyol Selesaikan Tantangan Tinggal di Gua Selama 500 Hari

Must read

SPANYOL – Seorang atlet olahraga ekstrem Spanyol berhasil menyelesaikan tantangan tinggal selama 500 hari di kedalaman gua 70 meter (230 kaki) dengan kontak minimal dari luar.

Keberhasilannya itu tercapai pada Jumat (14/4) dan disambut dengan kebahagiaan orang-orang yang menunggunya di luar gua, yang berlokasi di luar Kota Granada.

Mengenakan kacamata hitam, pendaki gunung elit bernama Beatriz Flamini itu tersenyum saat menyesuaikan diri dengan cahaya musim semi di Spanyol selatan.

Kepada wartawan, wanita berusia 50 tahun itu mengatakan bahwa waktu telah berlalu dan dia tidak ingin keluar.

“Ketika mereka datang menjemput saya, saya sedang tidur. Saya pikir sesuatu telah terjadi. Saya berkata, ‘Sudah? Pasti belum.’ Saya belum menyelesaikan buku saya,” katanya.

Tim pendukung Flamini mengatakan dia memecahkan rekor dunia untuk waktu terlama yang dihabiskan di gua dalam percobaan yang dipantau oleh para ilmuwan yang mempelajari pikiran manusia dan ritme sirkadian.

Dia berusia 48 tahun ketika memasuki gua, merayakan dua ulang tahunnya sendirian di bawah tanah.

Flamini memulai tantangannya pada Sabtu, 20 November 2021–sebelum pecahnya perang Ukraina, berakhirnya persyaratan masker terkait pandemi Covid-19 Spanyol, dan kematian Ratu Inggris Elizabeth II.

Dia memang keluar selama delapan hari, ungkap timnya, tetapi tetap terisolasi di tenda menunggu perbaikan router yang digunakan untuk mengirim audio dan video untuk memberi tahu timnya bagaimana keadaannya.

Pada hari Jumat, dia disambut oleh barisan kamera dan tim pendukungnya yang memeluknya.

Ketika ditanya apakah dia pernah berpikir untuk menekan tombol panik atau meninggalkan gua, dia menjawab, “Tidak pernah. Sebenarnya saya tidak ingin keluar.”

Merajut dan membaca

Flamini menghabiskan waktunya di bawah tanah dengan melakukan olahraga, melukis dan menggambar, serta merajut topi wol.

Dia membawa dua kamera GoPro untuk mendokumentasikan waktunya serta membaca 60 buku dan 1.000 liter air, menurut tim pendukungnya.

Dia berkata bahwa dia memulai tantangannya dengan mencoba melacak waktu, mengingat-ingat berapa hari yang sudah berlalu.

Akan tetapi, setelah hari ke-65, ia kehilangan persepsinya akan hal tersebut.

Ada saat-saat sulit, katanya, seperti saat gua diserbu lalat–dan beberapa “yang indah”. “Jika ini mimpimu, dan kamu menyadarinya, kenapa kamu menangis?”

Dia berkata bahwa dia telah fokus untuk mempertahankan “koherensi”, makan dengan baik dan menikmati kesunyian.

Dia menantikan berbagai suguhan seperti alpukat, telur segar, dan kaos bersih yang dikirim oleh tim pendukungnya sebelumnya, “seperti dewa”, juga membuang kotorannya.

“Saya tidak berbicara kepada diri saya sendiri dengan keras, tetapi saya melakukan percakapan internal dan sangat akrab dengan diri saya sendiri,” candanya.

“Kamu harus tetap sadar akan perasaanmu. Jika kamu takut, itu sesuatu yang wajar tapi jangan pernah membiarkan kepanikan masuk atau kamu akan tumbang.”

Dia mengatakan timnya telah diberitahu untuk menghubunginya dalam keadaan apa pun, bahkan tentang kematian keluarga.

“Jika tidak ada komunikasi maka tidak ada komunikasi apapun keadaannya. Orang-orang yang mengenal saya tahu dan menghormatinya,” jelasnya.

Selama menjalankan tantangan ini, Flamini dipantau oleh sekelompok psikolog, peneliti, spesialis gua, dan pelatih fisik.

Mereka mencari wawasan tentang bagaimana isolasi sosial dan disorientasi dapat memengaruhi waktu, pola otak, dan tidur.

Kini Flamini menantikan untuk mandi dan berbagi sepiring telur goreng dan keripik dengan teman-temannya.

Dia berkata bahwa dia akan menempatkan dirinya di tangan dokter untuk mempelajari dampaknya pada tubuh dan pikirannya sebelum merencanakan proyek pendakian gunung dan gua yang baru.

Situs web Guinness Book of Records menganugerahkan “waktu terlama bertahan terperangkap di bawah tanah” kepada 33 penambang Chili dan Bolivia yang menghabiskan 69 hari terperangkap di kedalaman 688 m (2.257 kaki) pada tahun 2010.

Seorang juru bicara Guinness tidak dapat segera memastikan apakah ada rekor terpisah untuk waktu sukarela tinggal di gua dan apakah Flamini telah memecahkannya.

 

Sumber: Reuters

 

Baca juga: Coba Pecahkan Rekor Tidak Tidur Berhari-Hari, Pria Ini Derita Insomnia Puluhan Tahun Setelahnya

spot_img

More Articles

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

- Advertisement -spot_img

Artikel Baru