25.4 C
Indonesia

Antisipasi Gagal Panen, Kementan Sarankan Petani Bengkulu Ikut Program AUTP Antisipasi Gagal Panen

Must read

BENGKULU – Hujan yang terus mengguyur di Bengkulu membuat petani terancam gagal panen. Sebab saat ini ketinggian air semakin tinggi yang menyebabkan banjir dan menggenangi sejumlah areal pemukiman dan persawahan.

Untuk mengantisipasi gagal panen, Kementerian Pertanian (Kementan) menyarankan kepada petani untuk mengikuti program Asuransi Usaha Tani Padi (AUTP) atau asuransi pertanian.

Syahrul mengatakan, salah satu keunggulan utama program AUTP adalah perlindungan dan pertanggungan. AUTP, kata Kementan, melindungi petani dari kerugian melalui pertanggungan yang diberikan.

“Petani tak lagi perlu khawatir dalam menjalankan bisnis pertaniannya karena dia terlindungi dan mendapat pertanggungan ketika mengikuti program AUTP. AUTP memproteksi petani serangan hama OPT (Organisme Pengganggu Tumbuhan) dan perubahan iklim,” tutur Menteri Pertanian (Mentan) Syahrul Yasin Limpo dalam keterangan yang diterima Redaksi The Editor pada Sabtu (2/7).

Hal yang sama juga diungkapkan oleh Direktur Jenderal Prasarana dan Sarana Pertanian (PSP) Kementan, Ali Jamil menambahkan, AUTP menjaga ketahanan tak hanya dari sisi produktivitas tetapi dari petani itu sendiri.

Menurutnya, dengan pertanggungan yang diperoleh petani saat ini, Ali Jamil menilai sistem AUTP tetap dapat mengupayakan kembali budidaya pertaniannya meski mengalami gagal panen.

“Petani akan mendapat pertanggungan sebesar Rp6 juta per hektare per musim ketika mengalami gagal panen. Dengan begitu, petani tak perlu khawatir karena memiliki modal untuk memulai kembali usaha pertaniannya,” tutur Ali.

Dari sisi ketahanan pangan, Ali menegaskan, AUTP menjaganya dengan sangat baik. Sebab, petani tetap dapat menanam kembali dan menjaga produktivitas mereka.

“AUTP menjaga produktivitas pertanian. Program AUTP ini sejalan dengan tujuan pembangunan pertanian nasional kita,” imbuh Ali.

Kata Ali, ketika mengalami gagal panen, biasanya petani kesulitan mengakses modal untuk memulai kembali usaha pertaniannya. Dengan AUTP, persoalan itu dapat tertanggulangi.

“Tak ada lagi kendala permodalan yang dihadapi, karena petani mendapat pertanggungan yang dapat digunakan untuk memulai kembali usaha pertaniannya,” tutur Ali.

Jika petani ingin mengikuti program AUTP, lanjutnya, ada beberapa persyaratan yang harus dipenuhi. AUTP mensyaratkan petani tergabung dalam kelompok tani. Lalu, petani juga harus mendaftarkan lahan pertanian mereka yang hendak diasuransikan 30 hari sebelum masa tanam dimulai.

Tak hanya itu, Ali menjelaskan bahwa petani diwajibkan membayar premi sebesar Rp36 ribu per hektare per musim dari jumlah total premi sebesar Rp180 ribu per hektare per musim. Sementara sisanya sebesar Rp140 ribu per hektare per musim disubsidi pemerintah melalui APBN.

spot_img

More Articles

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

- Advertisement -spot_img

Artikel Baru